Urang Sunda

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Urang Sunda
ᮅᮛᮀ ᮞᮥᮔ᮪ᮓ
Wiranatakusumah.jpg Raden Dewi Sartika.jpg Oto Iskandar di Nata Youth.jpg Umarwirahadi.jpg
Potret Roekiah1.jpg Djuanda Kartawidjaja.jpg Ali Sadikin (1975).jpg COLLECTIE TROPENMUSEUM Portret van de muziekpedagoog Daeng Sutigna TMnr 20000362.jpg
Achdiat K Mihardja Kesusastraan Indonesia Modern dalam Kritik dan Essai 1 (1962) p216.jpg Ajip Rosidi.jpg Marty Natalegawa at the World Economic Forum on East Asia 2011.jpg Ahmad Heryawan Sunda.jpg
Robby Darwis Pangeran Bandung.jpg Gita Gutawa in concert 5.jpg Badminton-taufik hidayat.jpg Rossa AIM16 cropped.jpg
Jumlah populasi
Setidaknya 36.701.670 jiwa[1] di Indonesia
Kawasan bapopulasi cukuik banyak
Jawa
Jawa Barat 31.743.517
Banten 2.411.937
DKI Jakarta 1.555.646
Jawa Tengah 339.997
Jawa Timur 41.224
Sumatera
Lampung 675.270
Sumatera Selatan 182.535
Riau 93.598
Kalimantan
Kalimantan Barat 53.191
Sulawesi
Sulawesi Tenggara 25.228
Papua
Papua 28.597
Bahaso
Bahaso Sunda, Bahaso Betawi, jo Bahaso Indonesia.
Agamo
Mayoritas Islam, namun ado saketek nan baagamo Sunda Wiwitan, Hindu, jo Kristen
Kalompok etnik tadakek
Suku Jawa, Suku Banten, Suku Cirebon, Suku Baduy jo Suku Betawi.

Urang Sunda adolah kelompok etnis yang barasa dari bagian barat pulau Jawa, Indonesia, dengan istilah Tatar Pasundan. wilayah administrasi provinsi Jawa Barat, Banten, Jakarta, Lampung, Jawa Tengah (Banyumasan). Etnis Sunda merupakan etnis kedua terbesar di Indonesia. kurang lebih 15,2% penduduk Indonesia merupakan orang Sunda. Jika Suku Banten dikategorikan sabagai sub etnis Sunda maka 17,8% penduduk Indonesia merupakan orang Sunda. Mayoritas orang Sunda baragama Islam, tapi ado juga sebagian kecil yang baragama Kristen, Hindu, dan Sunda Wiwitan/Jati Sunda. Agama Sunda Wiwitan masih bertahan di beberapa komunitas pedesaan orang Sunda, serupa di Kuningan dan masyarakat Baduy di Lebak Banten.

Jati diri yang mempersatukan orang Sunda adalah bahasanya dan budayanya. Urang Sunda dikenal punya sifat optimistis, ramah, sopan, dan riang.[2] Urang Portugih mancatat dalam Suma Oriental bangsa orang Sunda basifat jujur jo bijak. Orang Sunda juga adalah yang pertama kali malakukan hubungan diplomatik sacaro sejajar dengan bangsa lain. Sang Hyang Surawisesa atau Raja Samian adalah raja pertama di Nusantara yang melakukan hubungan diplomatik dengan bangsa lain pada abad ke 15 dengan orang Portugis di Malaka. Hasil dari diplomasinya dituangkan dalam batu basurek Pajanjian Sunda-Portugal. Beberapa tokoh Sunda juga menjabat Menteri dab pernah menjadi wakil Presiden pada kabinet RI.

Disamping prestasi dalam bidang politik (khususnya pada awal masa kemardekaan Indonesia) dan ekonomi, prestasi nan cukup mambanggakan adolah pada bidang budaya yaitu banyaknya panyanyi, musisi, aktor, dan aktris dari etnis Sunda, yang punya prestasi di tingkat nasional, maupun internasional.[3]

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

Caliak pulo[suntiang | suntiang sumber]