Lompat ke isi

Urang Hitu

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Orang Hitu
Jumlah populasi

18.000

Kawasan bapopulasi cukuik banyak
Leihitu 18.000
Bahaso
Bahasa Hitu
Agamo
Islam, Kristen
Kalompok etnik takaik
Suku Ambon
Suku Ternate

Urang Hitu (atau disabuik juo urang Hitu Warga Hitu) adolah kalompok urang yang tingga di limo wilayah desa di sapanjang pantai utara Pulau Ambon yoitu Wakal, Hila, Hitulama, Mamala, samo Morella. Daerah tasabuik barado di Kecamatan Leihitu, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku.

Sijarah[suntiang | suntiang sumber]

Kato Perdana adolah kato dari bahaso Sanskerta yang artinyo Partamo. Ampek Perdana adolah ampek kalompok yang patamo datang di Tanah Hitu, pamimpin dari ampek kalompok dalam bahaso Hitu disabuik Hitu Upu Hata atau ampek Perdana Tanah Hitu. Kadatangan ampek Perdana marupoan awal datangnyo manusia di Tanah Hitu sabagai panduduak asli Pulau Ambon. Ampek Pardana Hitu juo marupoan bagian dari penyiar Islam di Maluku. Kadatangan ampek Perdana marupoan bukti sajarah syiar Islam di Maluku yang ditulis dek panulih sajarah pribumi tuo maupun Balando dalam babagai versi sarupo Imam Ridjali, Imam Lamhitu, Imam Kulaba, Holeman, Rumphius samo Valentijn.

Dahulu, Desa Hitu marupoan pusat perdagangan samo titik distribusi barang di Pulau Ambon. Hitu bisa dicapai lewat daraik atau lauik. Sajak kakarasan regional tahun 2000 samo salanjuiknyo, angkutan umum biasonyo datang samo pai sakali dari kota Ambon. Satu-satunyo catatan sajarah urang Hitu ditamuan dalam carito urang Hitu, tantang bagaimano urang Hitu pado maso lalu iduik di pinggia hutan. Pakambangan salanjuiknyo manyababkan urang Hitu mulai kalua dari hutan samo mambangun rumah di tapi pantai. Urang Hitu manggunoan bahasa Hitu yang tadiri dari babagai dialek.[1]

Kaparcayoan[suntiang | suntiang sumber]

Leihitu adolah titiak masuak sajarah Islam ka Maluku. Karano alasan ko, hampia sadoalah urang Hitu baragamo Isalam. Urang Hitu picayo bahwa kelak inyo akan dinilai badasarkan pangatahuannyo tantang Al-Qur'an samo ateh parbuatan eloknyo. Tatapi sarupo urang muslim di Maluku, urang Hitu sangaik dipangaruhi dek animisme yang labiah kuno.

Jajak-jajak Jalur Rampah di Kapulauan Maluki tu dapek kito caliak dari catatan sajarah pado abaik ka-14, di mano Palabuahan Hitu alah rami samo didatangi para padagang Nusantara. Hal iko tajadi karano Palabuahan Hitu marupoan daerah lalu lintas pardagangan cangkeh yang dilakukan dek urang Banda manuju utara samo sabaliaknyo. Situasi ko mancaliakan bahwa Hitu marupoan jaringan palabuahan untuak transitnyo para padagang, yang mana pangaruahnyo mampu manciptaan kamunculan padagang-padagang lokal dari jazirah Leihitu samo Huamual di Pulau Seram.

Bakambangnyo karajaan Islam di Hitu[2], yoitu Karajaan Tanah Hitu, ndak lapeh dari rute padagangan samo jalur rampah yang mandatangan para padagang sakaligus pandakwah. Hal iko sakaligus mambuwek Palabuhan Hitu manjadi multi-etnis. Adonyo pamukiman urang Jawa di Hitu marupokan sabab dari rampah cangkeh yang manjadi salah satu komoditu padagangan.

Iko samo persis yang dialami sajarah Ambon sabalum kadatangan urang Portugis, di mano palabuhan nyo alah manjadi titik pusat padagangan. Ndak hanyo rempah-rempah domestik, sarupo buah palo samo bungo palo. Cangkeh juo dikumpuaan untuak dijual kapado para padagang asiang yang datang ka Banda dari tampek-tampek dari dalam maupun dari lua Nusantara.

Pado paruah patamo abaik ka-16, panamoan cangkeh mulai ado dalam sajarah Ambon samo Kapulauan Seram. Paluweahan panamoan cangkeh iko didorong dek parmintaan yang pesat dari Portugis. Jajaknyo hinggo hari kini pun masih bisa kito caliak dari cagar budayo barupo Benteng Victoria yang barado di tangah Kota Ambon.

Pado pakambangan salanjuiknyo, yoitu di awal abaik ka-17, Palabuahan Ambon iko dipagunoan VOC sabagai palabuahan transit sabalum nyo tibo di Banda, atau nyo yang ingin baliak ka Batavia. Palabuahan Ambon digunoan sabagai transit sarato alih muatan. Salain itu, Palabuahan Ambon dijadian VOC sabagai pusek pangaawasan supayo kapa-kapa lokal mahindari palabuahan sakit Ambon samo Hitu.

Dari siko kito dapek mancaliak bahwa masuaknyo kayakinan baru, adonyo komunitas urang dari pulau jauah, hinggo badirinyo cagar budayo tak bisa dilapehan baitu sajo dari jalur rampah. Sabuah rute palayaran niaga yang mambantuak Indonesia sangaik baitu Bhineka hari kini ko.

Adaik Istiadaik[suntiang | suntiang sumber]

Sabuah koran babahaso Balando baredar pado maso Hindia-Belanda (Indonesia) tatulih di atehnyo Java Bode terbit pado 4 Januari 1875.[3] Di koran babahaso Balando itu tatulih namo latin ganja yoitu Cannabis Indica atau Indische Hemp, dalam bahaso Indonesia adolah Indian Hemp.

Kato Dewan Pengawas Lingkar Ganja Nusantara (LGN) Abdullah Amang pada Selasa 29 November 2022 di Eropa bahaso slank atau namo jalanan untuak ganjo itu dikenal sabagai Indian Hemp.

Indian mangacu kapaado suku Indian yang dalam kabiasaannyo acok maisok atau marokok manggunoan pipa. Kabiasaan itu kato Amang dilakukan juo dek urang Hitu,Pulau Ambon, Provinsi Maluku.

Amang batandang ka Maluku pado 2016 silam dalam rangka panalitian samo maambiak kajian etnobotani ganjo. Etnobotani adolah bidang kailmuan yang mangkaji takaik hubungan manusia samo tumbuhan. Manuruiknyo budayo ko ado di Indonesia. Di urang Hitu, Provinsi Maluku. Katiko urang Hitu malakukan musyawarah adaik ado namonyo upacara kapata. Saaik upacara kapata tu ado pipa baputa yang isinyo ganjo yang dibaka dek urang Hitu. Fungsinyo untuak meditaasi maminta patunjuak sabalum mambuwek kaputusan salam musyawarah adaik.

Salain itu warga Hitu mamiliki tradisi 7 Syawal yang mano warga Hitu bajalan kaki manuju makam karamat yoitu, rajo partamo di Negeri Hitu Lama, hinggo tokoh adaik, agamo, sarato makam sanak keluarga.[4]

Tradisi 7 Syawal ko disabuik “Majarah” yang dikenal sabagai 7 Syawal yang ndak buliah kurang samo labiah.

Prosesi 7 Syawal harus tapek dilakukan atau tapek pado lebaran hari katujuah dan ndak bisa ditunda maski ditimpa kaadaan apopun, karano alah diturunkan dari leluhur, jadi ndak bisa dituna atau dibatalan hanyo karano adonyo suatu yang mahambek.

Manuruik tradisi 7 Syawal dianggap sabagai lebaran kaduo satalah Idul Fitri sakaligus sabagai momentum bagi masyarakaik Hitu untuak ziarah samo doa basamo pado makam karamat rajo tadahulu dan sabalum 7 Syawal makam masyarakaik Hitu lamo dibarasiahan lalu manumpahan sakaruang atau duo karuang pasua putiah supayo kuburan nampak rapi, kamudian ditanam bungo.

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. "Orang Hitu di Indonesia". joshuaproject.net. 
  2. RI, Kemdikbudristek. "Jalur Rempah Nusantara". jalurrempah.kemdikbud.go.id (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 2023-01-31. 
  3. Kabul, Lalu Theo Ariawan Hidayat (2022-11-29). "Jejak Penggunaan Ganja Era Kolonial Belanda di Indonesia". Ngopibareng (dalam bahasa Indonesia). Diakses tanggal 2023-01-31. 
  4. antaranews.com (2022-05-09). "Tradisi 7 Syawal digelar warga Muslim Negeri Hitu Lama Maluku Tengah". Antara News. Diakses tanggal 2023-01-31.