Bungo lawang

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
?Bunga Lawang / Pekak
Illicium verum 2006-10-17.jpg
Klasifikasi ilmiah
Karajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kalas: Magnoliopsida
Ordo: Austrobaileyales
Famili: Illiciaceae
Genus: Illicium
Spesies: I. verum
Namo binomial
Illicium verum
Hook.f.

Bungo lawang atau pekak adalah rempah yang memiliki raso yang mirip samo Adas manih. Rempah iko banyak digunoan di dalam masakan negara-negara Asia. Bungo lawang adalah salah satu bumbu tradisional masakan Cino yaitu ngo hiong yang terdiri dari limo jenis rempah. Namo Bungo Lawang dalam Bahaso Tionghoa adalah ba jiao atau bat gok yang punyo arti "lapan tanduak", sasuai jo bantuaknyo yang memiliki lapan kalopak. Bungo Lawang punyo baun yang kuek dan khas. Dari asalnyo di Tiongkok, rempah iko mulai diperkenalkan di Eropa pada awal abad ka-17 dan sajak saat itu mulai meraih popularitas. Minyak yang dihasilkan dijadikan bahan perisa dalam minuman. Bungo Lawang subananyo bukanlah bungo, tapi adalah buah yang dihasilkan oleh sejenis pohon ketek. Tinggi pohonnyo bisa mancapai 8 meter. Inyo punyo bunga yang rancak bawarna kuniang. Bungo lawang bakambang biak melalui biji. Buahnyo dipatiak sebelum ranum dan dikariangkan jo bantuan cahayo matohari.

Kagunoan[suntiang | suntiang sumber]

Bungo lawang dijadian rempah untuak manjadi penyedap raso untuak makanan, samo kayak kulik kayu manih jo bungo cengkeh. Bungo lawang banyak juo dipakai dalam masakan India yang kayo rempah misalnyo untuak kari. Bangsa Thailand, Vietnam, jo Indonesia banyak juo mamakai bungo lawang untuak penyedap masakan. Di Indonesia, bumbu iko digunoan di beberapa daerah yang punyo ciri khas masakan babumbu tajam. Misalnyo gulai Aceh, Randang Minang, masakan Jawa, dan Bali.

Salain menyedapkan masakan, bungo lawang punyo khasiat kesehatan juo. Bumbu iko elok untuak mengatasi gangguan pencernaan dan memiliki fungsi diuretik atau melancarkan saluran kencing. Selain itu digunakan juga untuak pengobatan tradisional di Asia, contohnyo untuak sakik sendi. Bungo lawang banyak juo dimanfaatkan untuak minuman tradisional kayak jamu jo campuran minum teh, diantaranyo adalah minuman teh khas Thailand yang merupakan campuran teh hitam jo bubuak bungo lawang dan Wedang Pekak, minuman traditional khas Kabupaten Demak. Teh dari bungo lawang bisa juo dijadian ubek batuak. Minyaknyo bisa juo mangurangi gejala mual-mual bagi ibu yang sedang mangandung. Kandungan asam shikimat (shikimic acid) dalam bungo lawang mambuek rempah iko dimanfaatkan sebagai bahan utamo pambuek ubek anti flu buruang, tamiflu. Hal iko menyebabkan stoknya sempat mailang dari pasaran dan harganyo malambuang.