Wakia Presiden Indonesia

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
(Dialiahkan dari Wakil Presiden Indonesia)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wakia Presiden Republik Indonesia
Indonesian Vice Presidential Seal gold.svg
Pamacik
Muhammad Jusuf Kalla

Sajak 20 Oktober 2014
Gala Bapak Wakil Presiden (Informal)
Yang terhormat (Formal)
Kadiaman rasmi Istano Wakia Presiden
Manjabaik salamo 5 taun
Pamacik partamo Mohammad Hatta
Dibentuk 18 Agustus 1945
Laman web www.wapresri.go.id

Wakia Presiden Indonesia (namo jabatan rasmi: Wakil Presiden Republik Indonesia) adolah pambantu kapalo nagara sakaligus kapala pamarintahan Indonesia nan basipat luar biasa jo istimewa. Sabagai pambantu kapalo nagara, Wakia Presiden adolah simbol rasmi nagara Indonesia di dunia nan kualitas tindakannyo samo jo kualitas tindakan saurang presiden sabagai kapalo nagara. Sabagai pambantu kapalo pamarintahan, Wakia Presiden adolah pambantu presiden nan kualitas bantuannyo di ateh bantuan nan diagiahan dek Mantari, mamacik kakuasaan eksekutif untuak malaksanakan tugas-tugas pamarintah saari-ari nan didelegasian kapadanyo. Wakil Presiden manjabat salamo 5 taun, jo sasudahnyo dapek dipiliah baliak dalam jabatan nan samo untuak sakali maso jabatan.

Pamiliahan[suntiang | suntiang sumber]

Manuruik Parubahan Katigo UUD 1945 Pasal 6A, Presiden jo Wakia Presiden dipiliah dalam satu pasangan sacaro langsuang dek rakyat malalui Pamiliahan Umum Presiden jo Wakil Presiden (Pilpres). Sabalunnyo, Presiden (jo Wakia Presiden) dipiliah dek Majelis Permusyawaratan Rakyat.

Calon Presiden dan Wakil Presiden diusulkan oleh partai politik atau gabungan partai politik peserta pemilu sebelumnya. Pilpres pertama kali di Indonesia diselenggarakan pada tahun 2004.

Jika dalam Pilpres didapat suara >50% jumlah suara dalam pemilu dengan sedikitnya 20% di setiap provinsi yang tersebar di lebih dari separuh jumlah provinsi Indonesia, maka dinyatakan sebagai Presiden dan Wakil Presiden terpilih. Jika tidak ada pasangan calon Presiden dan Wakil Presiden terpilih, maka pasangan yang memperoleh suara terbanyak pertama dan kedua dalam Pilpres mengikuti Pilpres Putaran Kedua. Pasangan yang memperoleh suara terbanyak dalam Pilpres Putaran Kedua dinyatakan sebagai Presiden dan Wakil Presiden Terpilih.

Pamiliahan Wakia Presiden nan kosong[suntiang | suntiang sumber]

Dalam hal terjadi kekosongan Wakil Presiden, Presiden mengajukan 2 calon Wapres kepada MPR. Selambat-lambatnya, dalam waktu 60 hari MPR menyelenggarakan Sidang MPR untuk memilih Wapres.

Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden yang lowong[suntiang | suntiang sumber]

Dalam hal Presiden dan Wakil Presiden keduanya berhalangan tetap secara bersamaan, maka partai politik (atau gabungan partai politik) yang pasangan Calon Presiden/Wakil Presidennya meraih suara terbanyak pertama dan kedua dalam Pilpres sebelumnya, mengusulkan pasangan calon Presiden/Wakil Presiden kepada MPR.

Selambat-lambatnya dalam waktu 30 hari, MPR menyelenggarakan Sidang MPR untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden.

Palantikan[suntiang | suntiang sumber]

Sesuai dengan Pasal 9 UUD 1945, Presiden dan Wakil Presiden terpilih bersumpah menurut agama atau berjanji dengan sungguh-sungguh di hadapan Majelis Permusyawaratan Rakyat atau Dewan Perwakilan Rakyat. Jika MPR atau DPR tidak bisa mengadakan sidang, maka Presiden dan Wakil Presiden terpilih bersumpah menurut agama atau berjanji dengan sungguh-sungguh di hadapan pimpinan MPR dengan disaksikan oleh pimpinan Mahkamah Agung.

Sumpah Presiden (Wakil Presiden):

"Demi Allah saya bersumpah akan memenuhi kewajiban Presiden Republik Indonesia (Wakil Presiden Republik Indonesia) dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya, memegang teguh Undang-Undang Dasar dan menjalankan segala undang-undang dan peraturannya dengan selurus-lurusnya serta berbakti kepada Nusa dan Bangsa."

Janji Presiden (Wakil Presiden):

"Saya berjanji dengan sungguh-sungguh akan memenuhi kewajiban Presiden Republik Indonesia (Wakil Presiden Republik Indonesia) dengan sebaik-baiknya dan seadil-adilnya, memegang teguh Undang-Undang Dasar dan menjalankan segala undang-undang dan peraturannya dengan selurus-lurusnya serta berbakti kepada Nusa dan Bangsa."

Pemberhentian[suntiang | suntiang sumber]

Usul pemberhentian Presiden/Wakil Presiden dapat diajukan oleh DPR.

Apabila DPR berpendapat bahwa Presiden/Wakil Presiden telah melakukan pelanggaran hukum atau tidak lagi memenuhi syarat sebagai Presiden/Wakil Presiden (dalam rangka pelaksanaan fungsi pengawasan DPR), DPR dapat mengajukan permintaan kepada Mahkamah Konstitusi, jika mendapat dukungan sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlah anggota yang hadir dalam sidang paripurna yang dihadiri sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlah anggota.[1][2]

Jika terbukti menurut UUD 1945 pasal 7A maka DPR dapat mengajukan tuntutan impeachment tersebut kepada Mahkamah Konstitusi RI kemudian setelah menjalankan persidangan dalam amar putusan Mahkamah Konstitusi RI dapat menyatakan membenarkan pendapat DPR atau menyatakan menolak pendapat DPR.[3] dan MPR-RI kemudian akan bersidang untuk melaksanakan keputusan Mahkamah Konstitusi RI tersebut.

Tando kahormatan[suntiang | suntiang sumber]

Seorang Wakil Presiden Indonesia akan secara otomatis menerima semua Tanda Kehormatan Bintang sipil, yaitu:[4] Templat:Daftar-kolom

Caliak pulo[suntiang | suntiang sumber]

Referensi[suntiang | suntiang sumber]

  1. Muhammad Nur Hayid. "Dalam Konstitusi, Wapres Bisa Dimakzulkan ", (detikNews), 31 Oktober 2010. Diakses pado 31 Oktober 2010.
  2. Laurencius Simanjuntak. "Wapres Bisa Jadi Presiden, Kemudian Memilih Wakilnya ", (detikNews), 22 Januari 2010. Diakses pado 22 Januari 2010.
  3. Pasal 83 ayat (2) UU MK
  4. "Tanda Kehormatan yang dimiliki Presiden" (dalam bahaso id). Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Kasalahan: wakatu indak tapek. https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/muspres/tanda-kehormatan-yang-dimiliki-presiden/. Diakses pado 23 Agustus 2019. 

Pranala lua[suntiang | suntiang sumber]