Lompat ke isi

Kota Sukabumi

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu

Sukabumi adolah sabuah kota yang barado di provinsi Jawa Barat, Indonesia. Kota ini marupokan bagian dari enklave Kabupaten Sukabumi. Laweh wilayah kota Sukabumi urutan katigo di Jawa Barat sasudah Kota Cirebon dan Kota Cimahi, yaitu 48,33 km². Jumlah panduduak kota Sukabumi sajak tahun 2021 sabanyak 353.455 jiwa, kota iko adolah Sang Mutiara dari Priangan Barat, meskipun indak salaweh kota Tasikmalaya.[1]

Sijarah[suntiang | suntiang sumber]

Dari Distrik Manjadi Gemeente (Kota Praja)[suntiang | suntiang sumber]

Rumah sakik di Sukabumi pado 1920-an

Kota Sukabumi marupokan suatu wilayah di Jawa Barat yang mangalami perkembangan pesat dibandingkan daerah lainnya. Pado mulonyo, Sukabumi adolah pamukiman bagian dari wilayah pemerintahan District Goenoeng Parang, Onderafdeeling Tjiheulang yang marupakan bagian dari Afdeeling Tjiandjoer, Residentie Preanger (Regeerings Almanaks tahun 1872). Dalam catatan arsip Hindia Belanda, namo Sukabumi atau Soekaboemi partamo kali digunoan dek Andries de Wilde, saurang ahlia bedah jo administratur pakabunan kopi jo teh yang bakabangsoan Belanda.

Sukabumi mulonyo dari sabuah distrik yang bakambang manjadi gemeente (nagari praja). Perkembangan ini mungkin tajadi dikaranokan latak wilayah Sukabumi yang strategis tarutamo sasudah dibangun jalan raya pos ojo Gubernur Jenderal Herman Willem Daendels. Kabaradoan pakabunan teh yang barado di Sukabumi manjadi faktor penarik panduduak sakitar untuak bakunjuang ka Sukabumi. Mereka datang mangadu nasib untuak maningkekan taraf hidupnyo. Akhirnyo, Sukabumi tumbuah manjadi pusat perekonomian.

Panduduak yang barado di Sukabumi dapek mamanuahi sabagian besar kebutuhan ekonominyo di pasar lokal. Barang-barang tu dihasilkan dek panduduak di pedalaman dan akan diperjualbelikan di pasa. Wilayah Sukabumi akhirnyo tumbuah jo sistem hukum dan bakambang ka arah kosmopolitan sarupo yang disampaian Weber. Kondisi ko manjadikan pertimbangan Pemerintahan Hindia Belanda untuak mambangun lintasan jalan kareta api yang menghubungkan Batavia jo Sukabumi.

Jalur kareta api tu maagiah banyak kauntungan bagi pakabunan teh yang mambutuhkan transportasi yang murah dan capat untuak manjua hasil pakabunan ka pabrik atau kota. Dengan lintasan jalan kareta api ko kehidupan sosial ekonomi masyarakaik samakin bakambang. Pemerintah Hindia Belanda mambangun pulo sajumlah irigasi untuak pertanian di wilayah Sukabumi. Indak kurang dari 17 tangki aia malinteh di ateh jalan raya yang menghubungkan Bogor jo Cianjur malalui Sukabumi.

Bangso Eropa balomba-lomba datang ka Sukabumi untuak barinventasi. Hal iko disababkan banyaknyo hal menarik yang dapek dikambangkan. Kehadiran dan komposisi panduduak Eropa mambawo dampak besar dalam parubahan Sukabumi manjadi sabuah gemeente. Kebijakan desentralisasi dan parubahan pamarintahan nagari (bestuurshervorming) maagiah ruang bagi mereka untuak manjadikan Sukabumi sabagian daerah otonom.[2]

Pambukaan Pakabunan[suntiang | suntiang sumber]

Pasar di Sukabumi pada 1920-an

Sijarah Kota dan Kabupaten Sukabumi bamulo dari pambukaan lahan pakabunan kopi di wilayah Priangan barat sajak maso pamarintahan kolonial VOC.[3][4] Karano gadangnyo pamintaan komoditas kopi di Eropa, pada 1709 Gubernur Jenderal Abraham van Riebeeck mulai mambukak pakabunan kopi di daerah Tjibalagoeng (Bogor), Tjiandjoer (Cianjur), Djogdjogan, Pondok Kopo, dan Goenoeng Goeroeh.[5] Pakabunan kopi di kalimo daerah iko kamudian manjadi perluasan dan paningkekan di era pemerintahan Gubernur Jenderal Hendrick Zwaardecroon (1718-1725), di mano Bupati Tjiandjoer saat itu, Wira Tanu III mandapekkan perluasan wilayah dari Zwaardecroon dengan syaraik adonyo pambukaan ladang-ladang kopi baru di wilayah tersebut.[6][7]

Seiring waktu, kawasan sakitar pakabunan kopi di Goenoeng Goeroeh bakambang manjadi beberapa pemukiman kecil, salah-satunyo adolah kampuang Tjikole. Pada 1776, Bupati Tjiandjoer Wira Tanu VI mambantuak Kepatihan Tjikole yang marupokan pandahulu dari Kabupaten Sukabumi saat ini. Kepatihan Tjikole terdiri dari anam distrik yaitu Distrik Goenoeng Parang, Tjimahi, Tjiheoelang, Tjitjoeroeg, Djampang Koelon, dan Djampang Tengah. Pusat kepatihannyo barado di Tjikole karano dipandang memiliki lokasi yang sangaik strategis untuak komunikasi antaro Batavia dan Tjiandjoer yang saat itu marupokan ibu kota dari Karesidenan Priangan.

Geografi[suntiang | suntiang sumber]

Dago, kawasan kuliner di kota Sukabumi

Kota Sukabumi barado di bagian selatan tengah Jawa Barat serta bagian barat daya dari wilayah Priangan pada koordinat 106° 45’ 50’’ Bujur Timur dan 106° 45’ 10’’ Bujur Timur, 6° 49’ 29’’ Lintang Selatan dan 6° 50’ 44’’ Lintang Selatan, barado di kaki Gunung Gede dan Gunung Pangrango yang katinggiannyo 584 m di ateh permukaan laut, dengan suhu maksimum 29 °C.

Kota ini barado 120 km sabalah selatan Jakarta dan 96 km sabalah barat Bandung, dan wilayahnyo barado di sekitar timur laut wilayah Kabupaten Sukabumi serta secara administratif wilayah kota ini sadonyo berbatasan dengan wilayah Kabupaten Sukabumi. Kota Sukabumi secara budaya marupokan bagian dari wilayah Priangan Barat.

Pamarintahan[suntiang | suntiang sumber]

Wilayah Kota Sukabumi berdasarkan PP No. 3 Tahun 1995 adolah 48,423 km² yang tabagi dalam 5 kecamatan dan 33 kelurahan. Salanjuiknyo berdasarkan Perda Nomor 15 Tahun 2000 tanggal 27 September 2000, wilayah administrasi Kota Sukabumi mangalami pemekaran manjadi 7 kecamatan dengan 33 kelurahan. Kecamatan Baros dimekarkan manjadi 3 kecamatan yaitu Kecamatan Baros, Kecamatan Cibeureum, dan Kecamatan Lembursitu. Pada tahun 2010 Kota Sukabumi terdiri dari 7 kecamatan, meliputi 33 kelurahan, 350 RW, dan 1.521 RT.

Wali Kota[suntiang | suntiang sumber]

Kantor Walikota Sukabumi

Kota Sukabumi dipimpin oleh seorang wali kota nan dipiliah langsuang satiok 5 tahun sakali. Dalam manjalankan pamarintahan wali kota dibantu dek wakil wali kota, para staf ahli dan berbagai perangkat seperti sekretariat daerah, badan-badan serta dinas-dinas. Saat ini Kota Sukabumi dipimpin oleh Achmad Fahmi sabagai wali kota dan Andri Setiawan Hamami sabagai wakil wali kota nan manjabek di maso periode 2018-2023.[8]

No Wali Kota Mulai jabatan Akhir jabatan Prd. Ket. Wakil Wali Kota
1 Mr. G.F. Rambonnet 1926 1933
22 Achmad Fahmi 20 September 2018 petahana Andri Setiawan Hamami

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 2 Juli 2022. 
  2. Nugraha Setia. 2017. Kota Sukabumi: Dari Distrik menjadi Gemeente (1815-1914). Jurnal Patanjala. 9(3): 423-438
  3. Beekman, E. M. (1988). Fugitive Dreams: An Anthology of Dutch Colonial Literature. University of Massachusetts Press. p. 90. ISBN 0870235753. 
  4. Brommer, Bea (2015). To My Dear Pieternelletje:Grandfather and Granddaughter in VOC Time, 1710-1720. Leiden: Brill. p. 19. ISBN 9789004293328. 
  5. Danasasmita, Saleh (1983). Sejarah Bogor, Volume 1. Bogor: Pemerintah Daerah Kotamadya DT II Bogor. p. 85. 
  6. Klaveren, N. A. (1983). The Dutch Colonial System in the East Indies. Springer. p. 60. ISBN 9789401768481. 
  7. Kumar, Ann (1997). Java and Modern Europe: Ambiguous Encounters. Routledge. p. 292. ISBN 1138863149. 
  8. "Profil – Portal Resmi Kota Sukabumi" (dalam bahasa Indonesia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-02-03. Diakses tanggal 2019-03-18.