Kabupaten Bandung Barat

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Kabupaten Bandung Barat
Kabupaten di Jawa Barat, Indonesia
Situ Lembang
Situ Lembang
Lambang rasmi Kabupaten Bandung Barat
Lambang
Julukan: Siberia van Java[rujuakan?]
Semboyan: Wibawa mukti kerta raharja
(Sunda) Gigiah manata iduik nan labiah elok untuak mawujuikkan suki lahia-batin ateh rida Tuhan Nan Maha Esa
Nagara Indonesia
ProvinsiJawa Barat
Tanggal paresmian2 Januari 2007[1]
Dasa hukumUU Nomor 12 Tahun 2007[1]
Ari jadi19 Juni 2007 (umua 16)
Ibu kotaNgamprah
Pamarintahan
 • BupatiHengki Kurniawan
Laweh
 • Total1.305,77 km2 (504,16 sq mi)
Panduduak (2021)[2][3]
 • Total1.780.767 jiwa
 • Kapadatan1.311,37/km2 (3,396,4/sq mi)
Demografi
 • AgamoIslam 98,14%
Kristen 1,70%
- Protestan 1,29%
- Katolik 0,41%
Buddha 0,05%
Hindu 0,04%
Kepercayaan 0,04%
Konghucu 0,03%[2]
 • BahasoSunda, Indonesia
Zona wakatuWIB (UTC+07:00)
Kode pos40500
Kode telepon022
Plat kandaraanD xxxx U**/X**/Z**
Jumlah kecamatan16
Jumlah kelurahan165
DAURp 1.139.444.658.000,00 (2020)[4]
IPM 68,29 (2021)
( Sedang )[5]
Kode Kemendagri32.17 Edit nilai pada Wikidata
Situs webbandungbaratkab.go.id

Bandung Barat adolah kabupaten yang ado di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Kabupaten ko marupokan pamakaran dari Kabupaten Bandung. Kabupaten Bandung Barat babatehan jo Kabupaten Purwakarta dan Kabupaten Subang di sabalah baraik dan utara, Kabupaten Bandung, Kabupaten Sumedang, dan Kota Cimahi di sabalah timur, Kota Bandung di sabalah selatan, sarato Kabupaten Cianjur di sabalah baraik. Lokasi pusek pemerintahan Kabupaten Bandung Barat ado di Kecamatan Ngamprah yang talatak di jalur Bandung-Jakarta.

Sejarah[suntiang | suntiang sumber]

Wacana pamakaran Kabupaten Bandung manjadi duo kabupaten alah ado sajak tahun 1999. Dari surek permohonan Bupati KDH TK.II Bandung nan wakatu itu dipimpin dek Hatta Djati Permana mangajuan surek kapado Ketua DPRD yang wakatu itu dijabaik oleh Obar Sobarna. Surek permohonan bupati banomor 135/1235/Tapem tanggal 22 Juni 1999 takaik pasatujuan pamakaran wilayah Kabupaten Dati II Bandung. Bupati maminta ka pimpinan sarato anggota DPRD supayo dapek mandukuang rancano pamakaran Kabupaten Bandung manjadi Kabupaten Dati II Bandung dan Kabupaten Padalarang (kini Kabupaten Bandung Barat).

Hal iko disambuik positif dek DPRD Kabupaten Bandung dengan ditabikkannyo surek kapusutasn DPRD surek kaputusan DPRD Dati II Bandung nomor 5/1999/12/07 takaik pasatujuan awal DPRD soal pamekaran wilayah Kabupaten Dati II Bandung. Hanyo sajo pado tanggal 23 Desember 1999, Ketua DPRD Kabupaten Bandung mangaluaan surek nomor 135/1499/TU tentang pamakaran Kabupaten Bandung yang isinyo antaro lain: Kami sampaikan bahwasannnyo proses awal yang sadang ditampuah oleh Pemda (sasuai UU no 5/74) supayo ditangguahkan/dibarantian, demi ketertiban dan kalancaran palaksanaan salanjuiknyo sasuai jo Undang-Undang no 22/1999.

Perkembangan salanjuiknyo sasuai UU No.22/1999, s kabagian ketek wilayah Kabupaten Bandung, yaitu Kota Administratif Cimahi ditingkekan statusnyo manjadi Pemerintah Kota Cimahi yang maliputi 3 Kecamatan, yaitu Kecamatan Cimahi Selatan, Kecamatan Cimahi Tengah, dan Kecamatan Cimahi Utara, mako rancano pemakaran Kabupaten Bandung samakin tatunda dek karano Kota Cimahi sabalumnyo marupokan bagian dari wilayah administratif Kabupaten Bandung. Sasudah Cimahi manjadi Kota Otonom, tapisah dari Kabupaten Bandung, tuntuikan pamakaran Kabupaten Bandung naiak baliak ka pamukoan sajalan jo dibukanyo ruang publik untuak manyampaikan aspirasi kainginan untuak mambantuak daerah otonom baru. Hal itu dijamin dek Undang-Undang No.22/1999.

Tuntuikan pamakaran wilayah Kabupaten Bandung, dicaliak kondisi geografisnyo oleh kalangan dinilai dapek dipahami karano wilayah Kabupaten Bandung cukuik laweh (2.324.84 km2) jo latak wilayah mangaliliangi Kota Bandung dan Kota Cimahi. Disampiang itu, jumlah panduduaknyo cukuik banyak, didasari jo SUPAS 2002 sabanyak 4.300.000 jiwa. Barangkek dari kondisi itulah pado tanggal 9 Agustus 1999 para tokoh masyarakaik Bandung Barat bakumpua untuak mambantuak Forum Pendukung Percepatan Pemekaran Kabupaten Bandung Barat yang dipimpin dek Endang Anwar.

Satahun kamudian ado forum nan tabantuak baliak, yaitu Forum Peduli Bandung Barat yang diketuai Asep Suhardi, Forum Bandung Barat Bersatu yang dipimpin dek Zaenal Abidin, Drs. Ade Ratmadja, Asep Suhardi jo Asep Ridwan Hermawan, sarato Forum Pemuda Bandung Barat yang dipimpin oleh Eman Sulaeman. Disampiang itu pergerakan ko didukung dek babarapo tokoh PNS mode Pandji Tirtayasa, Megahari Pudjiharto, Donny Widiaman, dan tokoh pandukuang pamakaran lainnyo. Karano samo-samo mampajuangkan tagaknyo Kabupaten Bandung Barat, babagai LSM dan Forum bagabuang dalam ciek wadah, yaitu Komite Pembentukan Kabupaten Bandung Barat (KPKBB) yang ketua umumnyo adolah Endang Anwar. KPKBB basamo elemen masyarakaik Bandung Barat maawali upayo pajuangan dengan malaksanakan deklarasi basamo untuak taruih bajuang supayo Bandung Barat manjadi daerah otonom tapisah dari Kabupaten Bandung.

Deklarasi tasabuik dilaksanakan di Gedung Diklat Keuangan Gado Bangkong Kecamatan Ngamprah pado tanggal 30 Agustus 2003. Naskah deklarasi dibacokan dan ditandatangani babagai elemen masyarakaik Bandung Barat. Hal tasabuik dilaksanokan KPKBB sabagai bantuak komitmen basamo dalam upayonyo mampajuangkan dan manyampaikan aspirasi ka babagai lembaga, baiak legislatif maupun eksekutif Daerah Kab. Bandung, Provinsi Jawa Barat dan Pemerinah Pusat serta DPR RI/DPD RI. Sampai lahianyo Undang-Undang Republik Indonesia No. 12 tahun 2007 Tentang Pambantuakan Kabupaten Bandung Barat Manjadi Daerah Otonom di Provinsi Jawa Barat.[6]

Pajabaik samantaro Bupati Bandung Barat Tjatja Kuswara salasai manjalankan tugasnyo pado tanggal 17 Juli 2008. Bupati dan Wakil Bupati Bandung Barat partamo Abubakar dan Ernawan Natasaputra hasil pamiliahan umum dilantiak pado tanggal 17 Juli 2008 oleh Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan ateh namo presiden. Drs. Ade Ratmadja Ketua Panitia Deklarasi Komite Pambantuakan Kabupaten Bandung Barat KPKBB yang dilaksanokan tanggal 30 Maret 2003 diikuik'an oleh babagai komponen masyarakaik Bandung Barat bakomitmen basamo untuak mampajuangkan tagaknyo Kabupaten Bandung Barat manjadi daerah otonom di Provinsi Jawa Barat. Kabupaten Bandung Barat adolah kabupaten baru di provinsi Jawa Barat, Indonesia, pamakaran dari Kabupaten Bandung. Kabupaten ko babatehan jo Kabupaten Purwakarta dan Kabupaten Subang di sabalah baraik dan utara, Kabupaten Bandung dan Kota Cimahi di sabalah timur, sarato Kabupaten Cianjur di sabalah barat dan selatan. Kabupaten Bandung Barat mawarisi sabanyak 1,4 juta panduduak dari 42,9% wilayah lamo Kabupaten Bandung).

Geografi[suntiang | suntiang sumber]

Bateh Wilayah[suntiang | suntiang sumber]

Titik Ekstrem Kabupaten Bandung Barat
Barat 7°03′29″S 107°10′55″E / 7.0580629683192°S 107.18198688549707°E / -7.0580629683192; 107.18198688549707 Cilangari, Gununghalu, Bandung Barat
Selatan 7°07′19″S 107°23′12″E / 7.121944908216402°S 107.38676656193972°E / -7.121944908216402; 107.38676656193972 Mekarwangi, Sindangkerta, Bandung Barat
Timur 6°49′44″S 107°43′17″E / 6.8288561433278305°S 107.72142170081028°E / -6.8288561433278305; 107.72142170081028 Suntenjaya, Lembang, Bandung Barat
Utara 6°41′19″S 107°24′37″E / 6.688547905167132°S 107.41020670495384°E / -6.688547905167132; 107.41020670495384 Tenjolaut, Cikalongwetan, Bandung Barat

Referensi[suntiang | suntiang sumber]

  1. a b "Pembentukan Daerah-Daerah Otonom di Indonesia s/d Tahun 2014" (PDF). Direktorat Jenderal Otonomi Daerah. Gambir, Gambir, Jakarta Pusat: Kementerian Dalam Negeri Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 12 Juli 2019. Diakses tanggal 2 Juli 2022. 
  2. a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021". Kependudukan dan Catatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Indonesia. Pejaten Barat, Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Diakses tanggal 2 Juli 2022. 
  3. "Kabupaten Bandung Barat Dalam Angka 2020" (pdf). BPS Kabupaten Bandung Barat. 27 April 2020. Diakses tanggal 10 November 2020. 
  4. "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 23 Februari 2021. 
  5. "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2020". www.bps.go.id. Diakses tanggal 23 Februari 2021. 
  6. bandungbaratkab.go.id