Abdul Kadir Usman

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Abdul Kadir Usman(lahia di Nagari Barung Barung Belantai,pesisir selatan,sumatera barat,13 september 1933) adolah seorang wartawan,politikus,dan Pengacara ebaik.Dalam dirinyo biaso di singket jo namo AKU. Ayahnyo banamo Usman Gelar Rajo Magek dan ibunyo yang banamoSiti 'ainiyah. Dimasa ketek dan remaja ia jalani di liwa,lampung.karano keduo urang tuonya.inyo marantau ka sinan sajak sabalum zaman Jepang.menjalang Prokalamasi,tahun 1945,inyo berhasil manamaikkan sakolah rakyat{SR} di Balik Bukit,Liwa.satelah itu manaruihkan kaMadrasah Tsanawiyah,dan balanjuik ka tingkat Aliyah ,tatapi indak sampai tamaik kareno tahun 1950 urang tuonnyo kambali ka pesisir selatan.

Jiwa yang hawih jo ilmu,inyo taruih menimbo ilmu,Abdul Kadir kemudian pindah ka padang awal tahun 1950-an.sabalun bisa menyalasaikan pendidikan SLTA yang tarbangkalai,inyo masuk babagai kursus,seperti kursus tatulis Hituang Dagang hinggo maraih sertifikat Bon B.inyo juo ikuit kursus tatulis wartawan parada Harapan karano ingin jadi wartawan.ketiko masih baraja manulih,inyo alah manjadi sekretaris Persatuan Wartawan Pelajar Sumatera Tengah yang diketuai oleh Noerbahrij Joesoef.dengan harapan kelak menjadi wartawan ANTARA di Riau.

Karir wartawan dan politik dijalaninyo hampia basamoan.sasudah mendapaikan kursus wartawan,inyo mulai manulih di Harian <i id="mwEQ">Haluan</i>.sejak pertengahan tahun 1950-an.Namun manjalang pemilu 1955,inyo juo manjadi anggota Partai Masjumi yang dipimpin oleh Mohammad Nasir.Waktu pemilu pertamo itu,inyo alah menjadi wakil masjumi duduk dalam panitia pemilahan daerah{semacam KPU sekarang}.

Ketiko tajadi Pergolakan Daerah{peristiwa PRRI},ia ikut"ijok"alias mengungsi ke hutan,antaro lain basamo Azhar Muhammad.karir wartawannyo indak balanjuik,karano Haluan kamudian dilarang terbit karano dituduah mendukuang PRRI.dan inyo sendiri sempat di tangkok dan ditahan jo Tentara pusat,tatapi kamudian dilapehkan.

Basilang dari PRRI,inyo sempat manjadi wartawan dibeberapa madia.pertamo di suraik kaba panarangan di bawah pimpinan Zakaria Yamin,kemudian ke mingguan Fakta yang dipimipin Annas Lubuk.satelah Annas Lubuk keluar dari fakta,dan surat kabar itu berganti nama menjadi Duta masyarakat,ia juga keluar.alasanyo,koran itu tanyato mendukuang faham Nasakom yang ditantangnyo.

Samantaro itu,satalah Universitas di buka kambali satelah sempat tutuik semaso PRRI,tabuakak kesempatan bagi Abdul Kadir untuak melanjuikkan studinyo.inyo ingin masuk Fakultas Hukum.Tapi karano indak mamiliki ijazah satingkat SMA,mangkonyo inyo harus maikuikan ujian seleksi yang disabuik Colloquium Doctum.Dan inyo lulus,sehinggo bisa kuliah di Fakultas Hukum.Samantaro di bidang politik,patanggahan tahun 1960-an itu Abdul Kadir sempat lo ikuit mandirikan sekber Golkar tingkait Pesisir selatan,kampuang halamannyo.Namun karano babeda pandapaik jo Bupati Zaini Zein,inyo kamudian kaluar.

Ketiko parmusi kamudian berfusi jo ampek partai islam lain manjadi partai persatuan pembangunan[1](PPP),inyo kambali tapilih manjadi anggota DPRD tingkaik 1 sumatera Barat dalam pemilu 1977,dan tapilih lagi dalam pemilu 1982.untuak periode 1982-1987 Abdul Kadir Usman bahkan tarpilih pulo

Rujukan[suntiang | suntiang sumber]

  1. chaniago, Hasril (2018). 121 Wartawan Hebat dari Ranah Minang dan Sejumlah Jubir Rumah Bagonjong. padang: Panitia Pelaksana Daerah Hari pers Nasional 2018 Biro Humas Setda Provinsi Sumatera Barat.