Sayuti Melik

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sayuti Melik
Sayuti Melik.jpg
Sayuti Melik
Data paribadi
Lahia 22 November 1908
Bendera Balando Sleman, Yogyakarta, Hindia Balando
Wafaik 27 Februari 1989 (umua 80)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Kabangsaan Indonesia
Pasangan hiduik S. K. Trimurti
Anak Moesafir Karma Boediman
Heru Baskoro
Karajo Wartawan
Politisi

Mohamad Ibnu Sayuti atau nan labiah dikenal sabagai Sayuti Melik (lahia di Sleman, Yogyakarta, 22 November 1908 – maningga di Jakarta, 27 Februari 1989 pado umua 80 taun), dicatat dalam sijarah Indonesia sabagai pangetik naskah proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia. Baliau adolah laki dari Surastri Karma Trimurti, saurang wartawati jo aktivis padusi di zaman pagerakan jo zaman sasudah kamerdekaan.

Masa Muda[suntiang | suntiang sumber]

Dilahirkan pado tanggal 22 November 1908, anak dari Abdul Mu'in alias Partoprawito, bekel jajar atau kapalo desa di Sleman, Yogyakarta[1]. Sedang mandenyo banamo Sumilah. Pandidikan dimulai dari Sakolah Ongko Loro (Setingkat SD) di desa Srowolan, sampai kelas IV dan ditaruihan sampai mandapek Ijazah di Yogyakarta.

Nasionalisme alah sajak ketek ditanamkan dek ayahnyo pado Sayuti ketek .

Maso itu ayahnyo manantang kabijaksanaan pamarentah  Balando nan manggunoan sawahnya untuak ditanami tambakau .
Maso baraja  di sakolah guru di Solo, 1920, inyo baraja  nasionalisme dari guru sajarahnyo nan bakabangsaan Belanda, H.A. Zurink.  Pado usia belasan taun itu, inyo alah tatarik mambaco majalah Islam Bergerak pimpinan K.H. Misbach di Kauman, Solo, ulama nan bahaluan kiri.  Maso itu banyak urang , tamasuak tokoh Islam, mamandang Marxisme sabagai ideologi pajuangan untuak manantang penjajahan. Dari Kiai Misbach inyo baraja  Marxisme.  Pakenalannyo nan patamo jo Bung Karno tajadi di Bandung pado 1926.

Tulisan-tulisannya manganai politik manyebabkan inyo ditahan berkali-kali dek Balando. Pado taun 1926 ditangkok Balando dek dituduah mambantu PKI dan salanjuiknyo dibuang ka Boven Digul (1927-1933). Taun 1936 ditangkok Inggirih, dipenjara di Singapura salamo setahun. Sasudah diusir dari wilayah Inggirih ditangkok baliak dek Balando dan dibaok ka Jakarta, dimasukkan sel di Gang Tangah (1937-1938).

Sapulangnyo dari pambuangan , Sayuti bajumpo jo SK Trimurti, dan talibek  dalam babagai kagiatan  pagerakan sacaro basamo .  Akhianyo pado 19 Juli 1938 mareka  menikah.
Pado taun itu juo  Mareka mandirian koran Pesat di Semarang nan tabik tigo kali saminggu jo tiras 2 ribu eksemplar.  Karano penghasilannya masih ketek , pasangan suami-istri itu tapaso malakuan babagai pekerjaan, dari redaksi sampai urusan percetakan, dari distribusi dan panjualan sampai langganan.

Trimurti dan Sayuti Melik bagiliran masuak kalua panjaro akibaik tulisan mareka mengkritik tajam pamarentah Hindia Balando. Sayuti sabagai bakeh tahanan politik nan dibuang ka Boven Digul selalu dimata-matai dinas intel Balando (PID).

Pado jaman pandudukan Jepang, Maret 1942 koran Pesat diberedel Japan, Trimurti ditangkok Kempetai,  Japang juo mencurigai Sayuti sabagai urang komunis.
Pado 9 Maret 1943, dirasmian berdirinya Putera (Pusat Tenaga Rakyat) dipimpin “Empat Sekawan” Soekarno, Moh. Hatta, Ki Hadjar Dewantara, dan Kiai Mas Mansoer.  Saaik itu Soekarno mamintak pamarentah  Japang mambebaskan Trimurti, lalu mabawoknyo ka Jakarta untuak bakarajo di Putera, dan kudian di Djawa Hookoo Kai, Himpunan  Kabaktian  Rakyaik  Saluruah Jawa. 

Dan lalu Trimurti dan Sayuti Melik dapaik hiduik relatif tenteram. Sayuti taruih barado di sisi Bung Karno[2].

Anggota PPKI[suntiang | suntiang sumber]

Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) dibantuak 7 Agustus 1945 dan diketuai dek Ir. Soekarno, manggantian Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia nan dibubarkan cepat. Anggota awalnyo adolah 21 urang . Selanjutnya tanpa sepengetahuan Jepang, keanggotaan bertambah 6 urang tamasuak didalamnya Sayuti Melik[3].

Peristiwa Rengasdengklok[suntiang | suntiang sumber]

Sayuti Melik tamasuak dalam kalompok Menteng 31, nan berperan dalam penculikan Sukarno dan Hatta pado tanggal 16 Agustus 1945 (Peristiwa Rengasdengklok). Para pemuda pejuang, tamasuak Chaerul Saleh, Sukarni, dan Wikana, basamo Shodanco Singgih, salah saurang anggota PETA, dan pemuda lain, mambaok Soekarno (bersama Fatmawati dan Guntur nan baru barusia 9 bulan) dan Hatta, ka Rengasdengklok. Tujuannya adolah bia Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta indak terpengaruh dek Jepang[4].

Di sini, mareka baliak meyakinkan Soekarno bahwa Japang alah manyarah dan para pejuang alah siap untuak malawan Jepang, apa pun risikonya.[5] Di Jakarta, golongan muda, Wikana, dan golongan tua, iyolah Mr. Ahmad Soebardjo malakuan perundingan. Mr. Ahmad Soebardjo menyetujui untuak maproklamasian kamardekaan Indonesia di Jakarta[6]. mako diutuslah Yusuf Kunto untuak mengantar Ahmad Soebardjo ka Rengasdengklok[7]. Mareka manjapuik Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta baliak ka Jakarta. Mr. Ahmad Soebardjo barasil meyakinkan para pemuda untuak indak terburu - buru maproklamasian kemerdekaan[8].

Naskah Proklamasi[suntiang | suntiang sumber]

Naskah asli proklamasi nan ditempatkan di Monumen Nasional

Konsep naskah proklamasi disusun dek Bung Karno, Bung Hatta, dan Achmad Subardjo di rumah Laksamana Muda Maeda[1]. Wakil para pemuda, Sukarni dan Sayuti Melik. Masing-masing sabagai pembantu Bung Hatta dan Bung Karno, ikuik menyaksikan paristiwa tersebut. Sasudah selesai, dinihari 17 Agustus 1945, konsep naskah proklamasi itu dibacakan di hadapan para hadirin. Namun, para pemuda menolaknya. Naskah proklamasi itu dianggap saroman dibuek dek Japang.

Dalam suasana tegang itu, Sayuti mambari gagasan, yakni bia teks proklamasi ditandotangani Bung Karno dan Bung Hatta saja, ateh namo bangsa Indonesia. Usulnya ditarimo dan Bung Karno pun capek memerintahkan Sayuti untuak mengetiknya. Inyo mengubah kalimat "Wakil-wakil bangsa Indonesia" manjadi "Atas nama bangsa Indonesia".

Era Setelah Kemerdekaan[suntiang | suntiang sumber]

Sasudah Indonesia Merdeka inyo manjadi anggota Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP).
Pado taun 1946 ateh parentah Mr. Amir Syarifudin, inyo ditangkok dek  Pamarentah RI dek dianggap sabagai urang dakek Persatuan Perjuangan sarato dianggap basekongkol dan turuik talibek  dalam "Peristiwa 3 Juli 1946. Setelah diperiksa oleh Mahkamah Tentara, ia dinyatakan tidak bersalah. Ketika terjadi Agresi Militer Belanda II, ia ditangkap Belanda dan dipenjarakan di Ambarawa. Ia dibebaskan setelah selesai KMB. Tahun 1950 ia diangkat menjadi anggota MPRS dan DPR-GR sebagai Wakil dari Angkatan '45 dan menjadi Wakil Cendekiawan[9].

Menentang Sukarno[suntiang | suntiang sumber]

Sebenarnya Sayuti dikenal sebagai pendukung Sukarno. Namun, ketika Bung Karno berkuasa, Sayuti justru tak "terpakai". Dalam suasana gencar-gencarnya memasyarakatkan Nasakom, dialah urang nan berani manantang gagasan Nasakom (nasionalisme, agama, komunisme). Inyo mengusulkan mengganti Nasakom manjadi Nasasos, jo mengganti unsua "kom" manjadi "sos" (sosialisme). Inyo juo manantang pangangkatan Bung Karno sabagai presiden seumur hiduik dek MPRS. Tulisannya, Belajar Memahami Sukarnoisme dimuat di sakitar 50 koran dan majalah dan kudian dilarang[10]. Artikel bersambung itu menjelaskan pabedoan Marhaenisme ajaran Bung Karno dan Marxisme-Leninisme doktrin PKI. Maso itu Sayuti melihat PKI hendak membonceng kharisma Bung Karno.

Masa Orde Baru[suntiang | suntiang sumber]

Sasudah Orde Baru namo Sayuti berkibar lai di kancah politik.  Inyo manjadi anggota DPR/MPR, mawakili Golkar hasil Pemilu 1971 dan Pemilu 1977.

Mangkat[suntiang | suntiang sumber]

Sayuti Melik maningga pado tanggal 27 Februari 1989 sasudah setahun sakit, dan dimakamkan di TMP Kalibata

Penghargaan[suntiang | suntiang sumber]

Sayuti Melik manarimo Bintang Mahaputra Tingkat V (1961) dari Presiden Soekarno dan Bintang Mahaputra Adipradana (II) dari Presiden Soeharto (1973).

Pranala Luar[suntiang | suntiang sumber]

Templat:PPKI