Malin Kundang

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

MALIN KUNDANG ANAK DURHAKA DISUMPAH JADI BATU

Kisah Malin Kundang si anak durhaka marupoan legenda Terkenal nan barasa dari sumatera barat. Kisah iko menceritakan ba'a saurang anak nan indak manganggap saurang ibu sampai di kutuk manjadi batu dek ibunya sendiri. Konon Bentuk batu nan ado di Pantai aia manis, kota Padang, Sumatera Barat marupoan sisa-sisa peninggalan kapal Malin Kundang dan bantuak batu misalnyo urang nan sadang bersujud marupoan si malin kundang.

Alkisah pado suatu maso nan lampau hiduplah satu kaluargo nan sangaik miskin. Keluarga tasabuik tadiri dari ayah, ibu dan saurang anak nan diagiah namo Malin Kundang. Karena keadaan mareka nan sangaik miskin itulah sang ayah mamutuihan maninggakan keluarganya dan berlayar ka lautan laweh demi mencari nafkah untuak keluarganya.

Mako tinggallah si Malin dan ibunya di gubug mareka . Seminggu, duo minggu, sebulan, duo bulan bahkan alah 1 taun labiah lamanya, ayah Malin indak juo baliak ka kampuang  halamannya. Sehingga ibunya harus manggantian posisi ayah Malin untuak mencari nafkah. Malin tamasuak anak nan cerdas tetapi sedikit nakal. Inyo acok mangaja ayam dan memukulnya jo sapu. Suatu hari sangkek Malin sadang mangaja ayam, inyo tersandung batu dan lengan kanannya luka kanai batu. Luka tasabuik manjadi berbekas dilengannya dan indak dapek hilang.

Karena merasa kasihan jo ibunya nan banting tulang mencari nafkah untuak membesarkan dirinya, Malin pun mamutuihan untuak pergi merantau bia dapaik manjadi kaya raya sasudah baliak ka kampuang halamannya kelak.

Awalnya, Ibu Malin Kundang kurang setuju, mengingat suaminya juo indak pernah baliak sasudah pergi merantau. Akan tetapi, Malin tatok bersikeras, sampai akhianyo inyo rela melepas Malin pergi merantau jo menumpang kapal saurang saudagar.

Salamo barado di kapal, Malin Kundang banyak baraja tantang ilmu pelayaran pado anak buah kapal nan alah berpengalaman. Karena kecerdasannya, Malin jo capek manangkok apa sajo pelajaran nan di dapatkannya tersebut.

Di tangah perjalanan, tiba-tiba kapal nan dinaiki Malin Kundang di serang dek bajak laut. Semua barang dagangan para padagang nan barado di kapal dirampas dek bajak laut. Bahkan sabagian gadang awak kapal dan urang nan barado di kapal tersebut, dibunuh dek para bajak laut. Beruntung Malin Kundang sangkek kejadian itu balansuang , sempat bersembunyi pado sabauh ruang ketek nan tertutup dek kayu, sampai Malin pun lolos dan indak dibunuh dek para bajak laut.

Malin Kundang terkatung-katung ditengah lauik, sampai akhianyo kapal nan ditumpanginya terdampar di sabauh pantai. Dengan tenaga nan tersisa, Malin Kundang berjalan manuju ka desa nan terdekat dari pantai. Desa tampek Malin terdampar adolah desa nan sangaik subur. Dengan keuletan dan kegigihannya dalam bakarajo, Malin lama kelamaan barasil manjadi saurang nan kaya raya dari hasil usahanya tersebut. Inyo mamiliki banyak kapal dagang jo anak buah nan jumlahnya labiah dari 100 orang. Sasudah manjadi kaya raya, Malin Kundang akhianyo mempersunting saurang gadis untuak manjadi istrinya. Berita Malin Kundang nan alah manjadi kaya raya dan alah menikah, sampai juo kapado ibu Malin Kundang. Ibu Malin Kundang merasa bersyukur dan sangaik gembira ateh keberhasilan nan diraih anaknya. Sajak saaik itu, ibu Malin satiok hari pergi ka dermaga, menantikan anaknya nan mungkin pulang ka kampuang halamannya.

Sasudah babarapo lama menikah, Malin dan istrinya malakuan pelayaran disertai anak buah kapal sarato pengawalnya nan banyak. Ibu Malin nan melihat kedatangan kapal itu ka dermaga, memperhatikan duo urang nan sadang berdiri di ateh geladak kapal. Inyo yakin, kalau nan sadang berdiri itu adolah anaknya Malin Kundang beserta istrinya.

Ibu Malin pun manuju ka arah kapal. Sasudah cukuik dekat, ibunya melihat bakeh luka dilengan kanan urang tersebut, semakin yakinlah ibunya bahwa nan inyo dekati adolah Malin Kundang. “Malin Kundang, anakku, mengapa kau pergi begitu lama tanpa mengirimkan kabar, nak?” katanya sambil memeluk Malin Kundang.

Akan tetapi, melihat wanita tua nan berpakaian lusuh dan kotor memeluknya misalnyo itu, mako timbul kesombongan dari diri Malin Kundang, inyo sangaik marah walaupun inyo mengetahui, bahwa wanita tua itu adolah ibu kandungnya. Dia malu bila hal iko diketahui dek istrinya dan juo para anak buahnya. Mendapat perlakukan misalnyo itu dari anaknya, ibu Malin Kundang pun indak kalah sangaik marahnya. Inyo indak menduga anaknya manjadi anak nan sombong dan durhaka. Karena kemarahannya nan memuncak, ibu Malin menyumpah anaknya, “Oh Tuhan, kalau benar ia anakku, aku sumpahi dia menjadi batu!”

Indak berapa lama kudian dari kejadian itu, Malin Kundang baliak pergi berlayar maninggakan ibunya nan panuah jo duka dan amarah. Dan sangkek ditengah perjalanan, mako datanglah badai dahsyat dan menghancurkan kapal Malin Kundang.
Sasudah itu, tubuah Malin Kundang pun sacaro perlahan manjadi kaku dan lama-kelamaan akhianyo babantuak manjadi sabauh batu karang. Tuhan alah mengabulkan doa ibu Malin Kundang nan alah sangaik berduka dek kedurhakaan anaknya

Pelajaran nan dapaik kita petik dari kisah di ateh adolah bagaimanapun keadaan kita janganpernah melupakan jasa urang tua, dek jasa urang tua kapado kita indak akan dapaik kita balas walaupun kita alah mengumpulkan saluruah emas di dunia tatok kita indak akan pernah mampu untuak membalas jasa urang tua. Semoga kisah di ateh dapaik manjadi pelajaran untuak kita semua.