Lompat ke isi

Dangdut

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu

Dangdut marupoan salah satu dari genre seni musik populer tradisional Indonesia nan khususnyo mamiliki unsur-unsur Hindustani (India), Melayu, dan Arab. Dangdut mamiliki ciri khas pado dentuman tabla (alat musik perkusi India) dan gendang. Dangdut sangaik dipangaruhi dari lagu-lagu musik India klasik dan Bollywood.

Sijarahnya, dangdut dipangaruhi musik India malalui film Bollywood yang dibawokan oleh Ellya Khadam jo lagu "Boneka India", dan tarakhir lahia sabagai Dangdut pado tahun 1968 jo tokoh utamo Rhoma Irama. Dalam evolusi manuju bantuak kontemporer, kini ko masuak pangaruah unsur-unsur musik India (tarutamo dari penggunaan tabla) dan Arab (pado cengkok dan harmonisasi). Parubahan arus politik Indonesia pada akhia tahun 1960-an membukak masuaknyo pangaruah musik barat yang kuat dengan masuoknya panggunaan gitar listrik dan juo bantuak pamasarannya. Sajak tahun 1970-an dangdut buliah dikatokan alah matang dalam bantuaknya nan kontemporer. Sabagai musik populer, dangdut sangaik tabukak kapado pangaruah bantuak musik nan lain, mulai dari keroncong, langgam, dangung, gambus, rock, pop, sampai house music.[1]

Pengaruah India juo sangaik kuek didalam genre musik dangdut ko, malainkan dari gaya harmoni dan instrumen, juga dipopulerkan jo lagu-lagu dangdut lamo nan batema India nan dinyanyikan dek panyanyi-panyanyi dangdut populer sarupo Rhoma Irama jo lagunyo nan bajudul "Terajana", Mansyur S jo lagunyo nan bajudul "Khana", Ellya Khadam jo lagu "Boneka India" dan Via Vallen jo lagu bajudul Sayang manjadikan musik dangdut labiah dikenal kini ko.

Daftar Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. Gehr, Richard (10 December 1991), "Dawn of Dangdut", The Village Voice, 36, hlm. 86