Abdul Latif Syakur

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

H. Abdul latif Syakur adalah seorang ulama yang berasal dari desa Air Mancur. Beliau dilahirkan pada tanggal 27 Ramadhan 1299 H atau pada tanggal 15 Agustus 1882 M, dari pasangan yang bekerja sebagai pengusaha. ayahnya bernama Muhammad Amin Paduko Intan Haji Abdul Syakur dan Ibu yang bernama Fatimah. Pada tahun 1890 beliau berangkat ke Makkah bersama ayahnya dan menetap di sana selama 12 tahun. di sana, beliau belajar agama kepada Syekh Ahmad Khatib AL-Minangkabawiy (Ulama, mufti, dan imam Masjidil Haram) dan pulang ke Indonesia pada tahun 1902 M (Rabiul Awal 1319 H) dan menetap di Sawah Gadang desa Balai Gurah lalu menikah dengan seorang gadis dari suku Sikumbang yang bernama Rafah dan memiliki 2 anak, Lidin dan Kalamuddin. Dalam pengajarannya akhlak sebagai point penting, karena pada masanya masyarakat Minangkabau yang hidup di sekitarnya memiliki kebiasaan yang buruk seperti, meminum-minuman keras, menghisap ganja, mengadu ayam, dan lain sebagainya.[1]

Kehidupan awal[suntiang | suntiang sumber]

Abdul Latif Syakur lahia di desa banamo Aia Mancua pado tanggal 27 Ramadhan 1299 H atau 15 Agustus 1882 M. Waktu ketek, katiko Abdul Latif barumua 7 tahun, ibunyo alah maningga sawaktu malayian aanak kamba. Ibu Abdul Latif barasal dari nagari Simabur, Sawah Gadang (Desa Balai Gurah) samo asalnyo jo ayah Abdul Latif yang basuku Pili. Urang tuo Abdul Latif bakarajo sebagai pangusaha pamborong yang pernah mamborong pas mambuek jembatan gantung rel kereta api Padang-Bukittinggi. Disampiang itu, Abdul Latif indak malu lo untuak karajo manyabik rumpuik yang dijua ka padati yang acok lewat transportasi wakatu itu.

Abdul Latif dibaok ka Makkah dek ayahnyo satalah ibu Abdul Latif wafat, untuak dikhitan dan baraja ka Syeikh Ahmad Khatib Al-Minangkabawi. Katiko pulang dari Makkah, Abdul Latif manikah jo gadih Sikumbang banamo Rafah kamudian punyo anak banamo Lidin jo Kamaluddin yang tingga di Sawah Gadang desa Balai Gurah.

Dakwah[suntiang | suntiang sumber]

Katiko tingga di kampuangnyo, Abdul Latif maraso sadiah mancaliak penduduk kampuangnyo nan suko bamegah-megahan, adu ayam bahkan minum minuman kareh. Walau ado juo nan ta'at yaitu urang dari kalangan bawah yang hiduik sulik. Akhirnyo Abdul Latif mamikian caro untuak marubah keadaan kampuangnyo. Mulo-mulo Abdul Latif mandakek ka masyarakat kampuangnyo sambia baraja bahaso Minang walau tasandek-sandek daripado bahaso Arabnyo nan lanca. Kiat Abdul Latif untuak mangambangan Islam di kampuangnyo sangaik payah sampai sobok jo kawannyo yang baru pulang dari Makkah, banamo Syeikh Muhammad Jamil Jambek yang bisa saliang manguekan. Kaduo tokoh ko mansosialisasian islam ka masyarakat kampuangnyo. Lamo-lamo upayo Abdul Latif jo kawannyo mambuek masyarakat kampuang mulai barubah parangainyo nan ka elok, kamudian mambuek surau di Sicamin yang banamo Al-Tarbiyat Al-Hasanah pado tahun 1910 M (1328 H) yang maaja pangajian tentang tulih baco Al-Qur'an sambia badakwah ka masajik-masajik.

Dalam mampalueh jaringan, pengajian Islam Haji Abdul Latif Syakur ikuik maaja di Modern Islamic Collage, Diniyah Pasir IV Angkek jo Kuliyatu 1-Islamiyatu 1-'Asriyah. Abdul Latif wafat hari Sabtu malam tanggal 13 Juni 1963 di RSUP M.Jamil, Padang. Walaupun alah tiado, pengajian H.Abdul Latif Syakur banyak yang bisa diambiak suri teladan dan ilmu dari beliau. Di tangah maraknya masyarakat yang melalaian ajaran Rasulullah SAW. namun beliau tatap gigih hingga manghasilkan karya dan tampek-tampek pengajian yang sangaik bapengaruh pado masyarakat pado maso itu.[2]

Karya[suntiang | suntiang sumber]

Abdul Latif aktif manulis buku, karya beliau diantaronyo: (1) Mabdi' Al-Qari, (2) Akhlaqunal-Adabiyah, (3) Al-Akhlaq wal-Adab, (4) Al-Da'wah wal-Irsyad, (5) Al-Tarbiyah wal-Ta'lim, (6) Ta'lim Al-Qira'at Al-Arabiyah, (7) Al-Mabadi' Al-'Arabaiyah wa Lughatuha dan (8) Al-Fiqh Al-Akbar.

Referensi[suntiang | suntiang sumber]

  1. Tim Islamic Centre Sumatera Barat (2001). Riwayat Hidup Ulama Sumatera Barat dan Perjuangannya. Sumatera Barat: Islamic Centre (Pusat Kajian Islam). pp. 224. ISBN 979-9252-85-7. 
  2. Riwayat Hidup ULAMA SUMATERA BARAT dan Perjuangannya. Padang: Angkasa Raya. 27 Juni 2001. pp. 121. ISBN 9799252857.