Wali nagari

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Wali nagari adolah sabuah jabatan politik untuak mamimpin sabuah nagari di provinsi Sumatera Barat, Indonesia. Jabatan wali nagari iko samo dengan kapalo desa, pambedonyo hanya dari namonyo sajo.

Sajarah[suntiang | suntiang sumber]

Sabalunnyo jabatan wali nagari iko masih asing dalam struktur pamarintahan nagari di masyarakat Minangkabau. Kamudian satalah dikaluakannyo tentang ordonansi nagari (undang-undang nagari) pado tahun 1914 oleh pamarintah Hindia-Balando, dima para panghulu nan dulunyo mamimpin nagari secaro basamo-samo, diharuskan untuak mamilih ciek di antaro mereka sabagai kapalo nagari atau wali nagari, sahingga posisi panghulu suku lah hilang fungsi lamonyo. Namun sajalan dengan wakatu, jabatan iko dapek ditarimo dan manjadi tradisi adat dima jabatan iko juo diwariskan kapado kaponakan pamegang jabatan sabalunnyo. Salain itu efek dari aturan iko juo mambatasi anggota kerapatan nagari, nan hanyo pado panghulu nan diakui oleh pamarintah Hindia Belando sajo. Hal ini dikarajoan dengan asumsi untuak mandapekkan sistem pamarintahan nan taratik.

Satalah kemerdekaan Indonesia, dikeluarkannyo undang-undang No. 5 Tahun 1974 tentang Pamarintahan di Daerah dan kamudian Undang undang No. 5 Tahun 1979 tentang Pamarintahan Desa, jabatan wali nagari iko turuik dihapus dan disaragamkan dengan jabatan kapalo desa.

Kamudian pangaruh dari reformasi pamarintahan di Indonesia, dan wacana akan otonomi daerah, maka kalualah undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pamarintahan Daerah, untuak manggantikan UU No 5 Tahun 1974 dan UU No 5 Tahun 1979.

Pado taun 2004, untuak maningkekan efisiensi dan efektivitas dalam penyelenggaraan pamarintahan daerah, dan UU No 22 Tahun 1999 dianggap sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan keadaan, ketatanegaraan, dan tuntutan penyelenggaraan otonomi daerah, kemudian Presiden Indonesia dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat secara bersama, disahkanlah Undang undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah untuk mengantikan undang undang UU No 22 Tahun 1999. Dan dari undang-undang baru ini diharapkan munculnya pemerintahan daerah yang dapat mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahannya menurut asas otonomi dan tugas pembantuan.