Terapi Perilaku Dialektika

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Terapi Perilaku Dialektika atau Dialectic Behaviour Therapy (DBT) adolah terapi nan dilakuan pado anak nan mangalami gangguan kepribadian cak tando-tando anti sosial tahap melewati bateh hukum nan tarafnyo alah ditatapkan nagari. [1]

Sijarah[suntiang | suntiang sumber]

Terapi Perilaku Dialektika adolah terapi nan digandangkan dek Psikolog Marsha M. Linehan pado tahun 1980-an. Terapi ko manjadi salah ciek dari psikoterapi khusus nan barasal dari perilaku-kognitif. Pado awalnyo terapi kok batujuan untuak juo manjago urang dek gangguan kepribadian borderline. [2]

Karakteristik[suntiang | suntiang sumber]

  1. Barorientasi dukungan, iolah proses nan mangling surang dalam pambantuan identifikasi diri untuak menyadari kekuatan nan dipunyo sahinggo ado parasaan labiah elok nan timbul.
  2. Barorientasi kognitif, iolah proses pambantuak pikiran, kayakinan jo asumsi nan mamudahkan caro caliak untuak kahidupan.
  3. Kolaborasi, iolah simbiosis antaro pasien jo terapis dalam DBT ko nan bakontribusi pulo pado paaecahan masalah nan ado.

Jinih-jinih[suntiang | suntiang sumber]

  1. Mindfulness atau kesadaran penuh yang memiliki definisi di mana seseorang dibantu untuk memusatkan perhatiannya pada sesuatu dan memegang kendali atas perasaan, pikiran dan sensasi.
  2. Efektivitas Interpersonal, yaitu proses untuk membantu seseorang meyakini bahwa tujuan itu dapat terpenuhi dan sekaligus tetap menjaga hubungan dengan dirinya sendiri maupun orang lain.
  3. Tolerance terhadap tekanan jiwa (stres), yaitu menyunting hal-hal yang mengarah ke pada titik berdamai dengan masalah yang dihadapi. Hal-hal yang dilakukan biasanya adalah: pengalihan perhatian, menenangkan diri, peningkatan situasi terkini, dan memikirkan pro serte kontra. Sehingga seseorang dapat memberikan respon yang baik saat datangnya tekanan jiwa.
  4. Pengaturan Emosi dengan regulasi sebagai berikut:
  • Identifikasi dan pelabelan emosi
  • Identifikasi hambatan pengubah emosi
  • Pengurangan kerentanan terhadap 'Pikiran Emosi'
  • Peningkatan peristiwa emosi yang positif
  • Peningkatan kesadaran terhadap emosi terkini
  • Pengambilan tindakan yang berlawanan
  • Penerapan teknik tolerans pada kesulitan.

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. Dewi, Ratna (2015). "Perilaku Anti Sosial pada Anak Sekolah Dasar". Jurnal Pendidikan Sekolah Dasar. 1 (2): 1. doi:http://dx.doi.org/10.30870/jpsd.v1i2.690 Periksa nilai |doi= (bantuan). 
  2. "Terapi Perilaku Dialektis". tirtojowo.org. 21 Juni 2012. Diakses tanggal 25 Januari 2019.