Sjair Abdoel Moeloek

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sjair Abdoel Moeloek (Syair Abdul Muluk) adolah syair tahun 1847[lower-alpha 1] nan manuruik banyak sumber dikarang dek Raja Ali Haji atau anaknyo, Saleha. Syair iko bacarito tantang anak padusi nan manyamar manjadi laki-laki untuak mambebaskan suaminyo dari Sultan Hindustan; Sultan menangkapnyo katiko sebuah serangan ke kerajaan mereka. Buku bertemakan penyamaran gender iko dianggap manata ulang hierarki laki-laki jo padusi sarato bangsawan dan pelayan. Tema iko acok basook di sastra Jawa dan Melayu kontemporer.

Sjair Abdoel Moeloek alah acok bana dicetak ulang dan ditajamahan. Syair iko acok diangkek ka lakon panggung dan menjadi dasar Sair Tjerita Siti Akbari karya Lie Kim Hok.

Alur[suntiang | suntiang sumber]

Abdul Muluk adolah putra dari Abdul Hamid Syah, Sultan Barbari. Digadangan di keluarga bangsawan, saat masih mudo inyo manikahi Siti Rahmat. Katiko ayahnyo alah maningga, Abdul Muluk naiak takhta. Indak lamo sasudah itu , inyo maninggaan Barbari untuak kaliliang dunia jo manyarahkan kendali kesultanan kapado pamannyo, Mansur. Akhianya Abdul Muluk tibo di Ban, lalu jatuah cinto  jo putri sultan Ban, Siti Rafiah. Keduonyo pun manikah.

Enam bulan kamudian, Abdul Muluk maninggaan Ban jo istrinyo. Katiko sampai di Barbari, mereka disambuik hangat. Siti Rahmat dan Siti Rafiah saliang berkenalan dan manjalani hiduik layaknyo kakak jo adiak. Abdul Muluk mahabiskan hari-harinyo jo keduo istrinyo. Siti Rafiah pun hamil. Sayangnyo, raso sanang mereka indak batahan lamo. Sultan Hindustan manyarang tanpa membuek pernyataan perang untuak membaleh kematian pamannyo. Para penjaga dan penasihat istana dibunuah, sedangkan Siti Rahmat dan Abdul Muluk ditawan. Siti Rafiah bisa lari dari istana. Enam bulan kamudian, Siti Rafiah basobok jo seorang syeikh nan maagiah tampek balinduang.

Katiko alah malahiakan, Siti Rafiah mamuuihan untuak mambaleh panahanan suaminyo. Inyo mambiakan putranyo, Abdul Ghani, digadangkan dek syeikh itu dan manyamar sarupo laki-laki banamo Dura. Katiko tibo di kesultanan Barbaham, inyo maliek kesultanan itu sadang indak stabil. Sultan nan sah, Jamaluddin, ditunggangi oleh pamannyo, Bahsan. Manyamar sabagai Dura, Siti Rafiah mambantu Jamaluddin managakkan kekuasaannyo. Karano bantuan pasukan Barbaham, Siti Rafiah manyarang Hindustan. Sultan Hindustan ditangkok dan Abdul Muluk jo Siti Rahmat dibebaskan. Siti Rafiah kamudian maagiah tau jati dirinyo dan batamu suaminyo baliak.

Abdul Ghani nan alah baumua tujuah tahun pai dari rumah syeikh untuak mancari orang tuanyo. Saat inyo dituduah mancilok dari sebuah panginapan, seorang pejalan kaki menyelamatkannyo. Abdul Ghani kamudian tingga basamonyo. Karano pernah malukoi seorang budak, Abdul Ghani dibao ka Sultan Ban nan sadar kalau anak itu adola cucunyo.  Syeikh tadi pun dijadikan pamimpin keagamaan Ban. Katiko sultan mangkat, Abdul Ghani menjadi penggantinyo.

Pengarang[suntiang | suntiang sumber]

Pengarang Sjair Abdoel Moeloek alum jaleh. Raja Ali Haji, penulis Bugis-Melayu asal Riau, disabuik sabagai pengarangnyo oleh Philippus Pieter Roorda van Eysinga. Raja Ali Haji menyatokan diri sabagai pengarang dalam sureknyo untuak Roorda van Eysinga. Surek itu dilengkapi manuskrip nan kamudian diterbitkan. Kandidat nan lain adolah putri Raja Ali Haji, Saleha (juga ditulis Zaleha dan Salihat), nan disabuik sabagai pengarangnyo oleh Hermann von de Wall dalam manuskrip nan dikatalogkan van den Berg. Manuskrip itu saat iko indak tahu kabaradoannyo.[1]

Tema dan gaya[suntiang | suntiang sumber]

Tema padusi nan manyamar sabagai laki-laki untuak baparang, sarupo nan tacantum dalam Sjair Abdoel Moeloek, banyak basobok dalam sastra Melayu dan Jawa, tamasuak kisah-kisah Pandji dari Jawa dan hikayat dan syair dari Malaya. Contoh lainnyo adolah Hikayat Panji Semirang, Hikayat Jauhar Manikam, dan Syair Siti Zubaidah Perang Cina. Karya nan disabuikan terakhir punyo alur  nan samo jo Sjair Abdoel Moeloek, namun karano Syair Siti Zubaidah Perang Cina indak punyo tanggal, mustahil manantukan karya mano nan dulu dikarang.[2]

Pengamat sastra Monique Zaini-Lajoubert manulihan  bahwa Sjair Abdoel Moeloek manunjukkan bahwa padusi mampu mamainkan peran penting. Tapi, padusi-padusi iko mandapekan kekuasaannyo bukan dari sifat padusinyo, malainkan jo manyamar sabagai laki-laki. Inyo pun bapandapek teks iko manakankan bahwa padusi nan elok adolah istri nan setia.[3] Barbara Watson Andaya pulo mancaliak adonyo tema feminis, meski dalam beberapa kasus sarupo poligami maknanyo indak bageser dari harapan masyarakat.[4]

Pengamat teater Julian Millie manulihan bahwa bantuak-bantuak kekuasaan lain dibalikkan dalam cerita iko. Inyo manyabuikan kalau "kode etik dipamainan dan hierarki dibaliak" melalui interaksi antaro bangsawan jo pelayannyo.[5]

Penerbitan[suntiang | suntiang sumber]

Sjair Abdoel Moeloek partamo diterbitkan tahun 1847, ketiko Roorda van Eysinga menerbitkan reproduksi dan tajamahannyo dalam Tijdschrift voor Neerl. Indië. Terbitan iko manyabuikan kalau Raja Ali Haji sabagai pangarangnyo.[6] Syair itu sasudahnyo ditransliterasikan dari aksara Jawi oleh Arnold Snackey. Edisi tahun 1892 oleh Hermann von de Wall manyabuik Salihah sabagai pengarang dan Raja Ali Haji sebagai penyuntiang.[7][2] Edisi awal lainnyo dari Singapura merupokan litograf tahun 1860 karya Akbar Saidina dan Hajji Muhammad Yahya.[7] Sejumlah litograf lain ditabikan di Singapura sampai dua belas tahun selanjutnyo.[1] Pada tahun 1934, versi lain syair ini diterbitkan Balai Pustaka di Batavia (kini Jakarta). Edisi iko didasarkan pado tigo versi jauah nan dijalehan sabalumnyo.[7] Edisi lain nan disuntiang Sitti Syamsiar diterbitkan oleh Departemen Pendidikan dan Budaya Malaysia tahun 1988–89.[8]

Tanggapan[suntiang | suntiang sumber]

Pado akhir abad ke-19, Sjair Abdoel Moeloek alah diadaptasi ke sandiwara panggung oleh berbagai grup[9] dan balangsuang sampai abad ke-20.[1] Para pementas biasonyo disuruah mengulang-ulang kalimat dari litograf nan disiapkan sampai hafal.[5] Teksnyo bisa jadi sudah diterjemahkan ke bahasa Sunda dengan judul Siti Rapiah.[10]

Sjair Abdoel Moeloek dianggap manjadi bahan sumber Sair Tjerita Siti Akbari karya Lie Kim Hok tahun 1884 nan diterbitkan di Batavia. Kesamaan alurnyo partamo dikenali oleh Tio Ie Soei dalam sebuah editorial tahun 1923, lalu diikuti polemik di sejumlah media lokal Tionghoa.[10] Akibatnyo, Lie nan bagala "bapak sastra Tionghoa Melayu"[11] dikritik karano karyanyo  indak asli.[12] Dalam sebuah artikel nan mambandiangkan keduonyo, Zaini-Lajoubert manulihan, meski agak mirip, Lie manggabuangkan unsur realisme ka dalam karyanyo.[13]

Catatan penjelas[suntiang | suntiang sumber]

  1. Sejumlah sumber seperti Templat:Harvtxt menyebutkan 1846. Sumber lain seperti Templat:Harvtxt menyebutkan 1845. Meski begitu, 1847 adalah tahun yang paling banyak digunakan.

Catatan kaki[suntiang | suntiang sumber]

  1. a b c Dalam Berkekalan Persahabatan 1995, hlm. 15.
  2. a b Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 104–105.
  3. Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 117–118.
  4. Andaya 2003, hlm. 97.
  5. a b Millie 2004, hlm. 9.
  6. Dalam Berkekalan Persahabatan 1995, hlm. 343.
  7. a b c Liaw 2011, hlm. 576–578.
  8. Andaya 2003, hlm. 107.
  9. Tio 1958, hlm. 100.
  10. a b Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 103.
  11. Tio 1958, hlm. 87.
  12. Tio 1958, hlm. 90–91.
  13. Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 110–112.