Sastra lisan Minangkabau

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertunjukan indang piaman
Pertunjukan indang

[1]SASTRA LISAN MINANGKABAU[2][suntiang | suntiang sumber]

Sastra lisan adolah salah satu bantuk kebudayaan daerah nan diwariskan dari muluik ka muluik. Di Minangkabau , satiok daerahnyo mampunyoi sastra lisan yang babeda-beda. Sastra lisan Minangkabau mampunyoi samacam arogansi nagari, artinyo, suatu genre yang tadapek didaerah indak bisa dikambangkan didaerah lain, tapi lain itu dapek mengapresiasi genre itu dengan baik, bahkan mengundangnyo untuk dipartunjukan didaerahnyo (yang bukan daerah asalnyo). Contoh Dendang Pauah. Genre iko hanyo dikambangkan di Padang, khususnyo daerah Pauah.Sacaro umum, dalam Sastra Minangkabau dikenal kaba. Sabagai Sastra Lisan, yang berarti bakumpulnyo pendendang dengan khalayaknya, kaba pun disuguhkan dengan sarana lisan. Pelisanan itu dilakukan dengan duo caro, yaitu dengan caro mandendangkan dan dengan caro mendramakan.

Dari segi tema,sastra lisan Minangkabau ado yang bertema islam dan yang bertema bukan islam. Sastra lisan yang bertema Islam, misalnyo Salawat Dulang, Baikayaik, dan Badikia, sedangkan sastra lisan yang bertema bukan Islam, misalnya kaba-kaba yang didendangkan ataupun disampaikan dalam Randai dan Bagurau (semacam berdendang berbalas pantun diiringi dengan tiupan alat musik saluang).

Randai adolah drama tradisional Minangkabau untuk manyampaian kaba. Anggota ciek grup randai bakisar antaro 15 sampai 30 urang. Sabagai teater, randai marupokan patunjukan sastra lisan yang kompleks : campuan dari babagai seni, sarupo seni musik,seni tari, seni suaro, dan seni drama, teksnyo dihafalkan oleh para anak randai yang tarlibat. Teks itu didapekkan anak randai dalam bantuk tertulis. Teks randai terdiri dari prosa liris dan pantun. Selain randai, juga tadapek Sijobang yang merupakan suatu sastra lisan yang manyampaikan "Kaba Anggun Nan Tungga Magek Jabang". "Jabang" dalam dialek Payakumbuh dibaco manjadi "jobang". Oleh karena itu, sastra lisan iko disabuik Sijobang. Sastra lisan iko marupokan sabuah pancaritoan yang didendangkan diiringi dengan ketukan kotak korek api ke lantai. Salain diiringi oleh ketukan kotak korek api, Sijobang juga didendangkan dengan iringan kecapi. Teks Sijobang babantuk prosa liris, tapi di bagian-bagian tertentu digunoan juga bentuk pantun.

Dalam sastra lisan tadapek indang. Indang adolah kesenian yang berasal dari Minangkabau, khususnyo daerah Pariaman. Dalam pasambahan tadapek, shalawat, sambutan, jawek pantun atau babaleh pantun, dan minta maaf. Alat kesenian yang digunoan dalam indang disabuik dengan Rapai, bantuknyo samo jo rabana. Sabuah pertunjukan indang terdiri dari tigo kalompok indang, yang masing-masing daerahnyo babeda. Indang biasanyo ditampilkan dalam acara, alek nagari, baralek, maangkek penghulu, dan perayaan 17 Agustus. Padendang dalam indang dibagi manjadi duo, yaitu padendang luar yang disabuik sabagai tukang dikia dan padendang dalam disabuik sabagai tukang karang. Pamain indang hanyo untuk laki-laki. Satiap kalompok indang mamiliki susunan pamain, yaitu barisan anak indang yang barado pado tikar panjang tadiri atas tukang aliah diapit oleh tukang pangga. Kiri dan kanan luar disabuik tukang kalang. Antaro tukang kalang dan tukang pangga adolah pemain indang biaso. Tukang dikia duduak  pado tikar yang lain dibalakang tukang aliah. Tukang dikia manyanyian pantun-pantun yang kamudian dinyanyian oleh anak indang.

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. Hadi, Wisran. Randai dan Indang. 
  2. Amir, Adriyetti (Juli 2006). Pemetaan Satra Lisan Minangkabau. Padang: Andalas University Press. ISBN 979-1097-08-9.