Pangguno:Shivha/Melayu Cocos

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Melayu Cocos adaloh sakalompoak masyarakat babudayo Melayu nan mambantuak mayoritas panduduak Kapulauan Cocos (Keeling), nan sakarang manjadi bagian dari Australia. Meskipun mareka alah berasimilasi dalam budayo Melayu, nenek-moyang mareka sasungguahnya barasal dari tampek nan babedo-bedo, yaitu Malaka, Penang, Sumatera, Batavia, Cirebon, Madura, Bali, Pasir-Kutai, Sulawesi, Sumbawa, Bima, dan Timor.[1]

Pado tahun 1950-an, Inggris mambawo sabagian Malayu Cocos untuak pindah dan tingga di Sabah, Malaysia, dan kini jumlah katurunan mareka disinan labiah gadang daripado nan tadapek di Kepulauan Cocos.

Umuamnyo, Malayu Cocos manganut agamo Islam, dan khususnyo bapaham Sunni.[2]

Sajarah[suntiang | suntiang sumber]

Urang Malayu patamo dipakiroan tibo dan tingga di Kapulauan Cocos pado tahun 1826, yaitu ketika Alexander Hare, seurang patualang Inggris mambaok gundik dan budak Malayunyo ke sinan.[2] Pado tahun 1827, John Clunies-Ross mangubah kehidupan para budak Malayu ketika ia dan keluarganyo memutuskan untuak tingga pulo di kapulauan tasabuik. Urang Malayu satampek dan sajumlah gadang pandatang Malayu baru nan dibaok oleh Clunies-Ross dipakajakan untuak mambantu mamanen karambia untuak dibuat kopra.[2] Pado bulan September 1978, kaluarga Clunies-Ross manjua Kepulauan Cocos ke pamarintah Australia. Sajak saat itu, Ratu Elizabeth II manjadi Kepala Negara wilayah itu, nan diwakili oleh seurang Gubernur Jenderal-Administrator, nan saat ini dijabat oleh Brian Lacy. Sadangkan nan mewakili masyarakat sabagai Katuo Dewan Kapulauan adaloh Haji Wahin bin Bynie.

Pamindahan[suntiang | suntiang sumber]

Pado tahun 1950-an, Inggris mambaok sabagian Malayu Cocos untuak pindah dan tingga di Sabah, nan kini bagian dari Malaysia.[3] Jumlah nan ikuik pindah untuak patamo kalinyo diperkiroan hanyo sakitar duo puluah urang, namun kamudian maningkek katiko pamukiman mareka dipalueh. Malayu Cocos tarutamo tingga di Kampuang Cocos, tak jauah dari kota Lahad Datu, Bahagian Tawau, Sabah.[4] Populasi mareka kini di Sabah mancapai sakitar 4.000 jiwa, lebih besar daripado populasi nan tasiso di Kapulauan Cocos. Budayo Malayu Cocos kini bakaitan erat dan tak jauah babedo dengan urang-urang Malayu Malaysia lainnyo,[5] dan mereka juga dianggap berstatus bumiputra oleh pamerintah Malaysia. Bahaso mareka, nan marupokan varian dari bahasa Malayu standar, mampunyoi kode ISO 639-3 coa.

Bahaso[suntiang | suntiang sumber]

Malayu Cocos mampunyoi variasi bahasonyo sandiri, yang disabuik Baso Pulu Kokos. Bahaso ini dianggap non formal dan kurang berkelas, karena mamakai kosa kata tak baku (slang) serta adabta arti kato yang barubah. Bahaso ini merupokan pacampuran antaro bahasa Indonesia dan Malaysia, dengan pangucapan lokal serta babagai elemen bahasa Inggris dan Scots di dalamnyo.

Malayu Cocos Inggris Baso Minang
Catatan penggunaan
Selamat ténggah hari Good afternoon Salamek siang
Kerangkeng Food closet Lamari makanan
Ke kaca Cute Gagah/rancak
Kenes Cute Cantiak/manih
Jumpa lagi See you later/see you again Sampai jumpo
Korsi Chair Kurisi
Dostor Doctor Dokter
Esbok Fridge Lsmari es
Bok Box Kotak
Epel Apple Apel
Jukong Cocos Malay boat Jongkong/sampan Sebutan junk ship dalam bahasa Inggris berasal dari sebutan perahu ini
Gua/Loh Me/You Ambo/Inyo Ini merupakan kata-kata serapan dari bahasa Hokkien, yang dalam
bahasa Indonesia dianggap informal (slang) namun dalam Melayu Cocos
dianggap formal
Cimni Chimney Cerobong
Kot Coat Jas
Hiju/Hijo Green Hijau
Kalo If Kalau
Emak/Mak Mother Bundo Digunakan untuk memanggil wanita yang memiliki anak
Pak/Ayah Father Apak/Ayah Kata pertama digunakan untuk memanggil laki-laki yang memiliki anak.
Kata kedua artinya ayah
Paman/Man Uncle Mamak Digunakan untuk memanggil laki-laki yang tidak memiliki anak
Bibik Aunty Mak Tuo/Etek Wanita yang lebih muda dari orangtua
Nek/Nenek Grandma Abak/Inyiak Digunakan untuk memanggil baik kakek ataupun nenek
Wak Aunty Pak Tuo
Panggilan hormat untuk wanita yang memiliki anak usia remaja

Referensi[suntiang | suntiang sumber]

  1. Mission Atlas Project: Cocos (Keeling) Islands SnapShot, www.worldmap.org.
  2. a b c Cocos Malays Kutipan rusak: Tanda <ref> tidak sah; nama "hare" didefinisikan berulang dengan isi berbeda Kutipan rusak: Tanda <ref> tidak sah; nama "hare" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  3. Sabah: history and society. Malaysian Historical Society. 6 Juli 1981. http://books.google.com/books?id=8CUuAAAAMAAJ. 
  4. "RTM documenting unique culture of Sabah Cocos community". The Borneo Post. 7 March 2011. Diakses tanggal 5 April 2015. 
  5. Frans Welman. Borneo Trilogy Volume 1: Sabah. Booksmango. pp. 168–. ISBN 978-616-245-078-5. http://books.google.com/books?id=glG-WBH8hkQC&pg=PA168.