Nita Indrawati

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Nita Indrawati adolah seorang wartawan yang memiliki hobi manulih. Sejak ketek memiliki kegemaran manulih, dan dimimpinyo inyo sangat ingin menjadi pangarang yang dikagumi semua urang setelah lulus sma inyo ingin memilih kuliah jurusan jurnalistik tapi sayangnyo saat itu indak ado dipadang, inyo ingin malanjuik an nyo di jakarta atau pulau jawa tapi abaknyo indak mambulihan, inyo pun mamilih universitas andalas dengan jurusan fakulitas ekonomi meski kuliahnyo indak diikutan dengan serius tapi alhamdulillah inyo lulus dan mendapatkan ijazah untuk membahagiakan orang gaeknyo.

Meskipun sudah lulus dengan fakulitas ekonomi itu tak memberentikannya hobinyo yaitu manulih, selama inyo kuliah inyo sudah melatih dirinyo dan mencubo freelance di harian haluan. dengan tulisannyo itu inyo sukses dari seleksi majalah kartini jakarta tahun 1990 dan di tahun 1991 inyo resmi menjadi koreponden kartini, majalah wanita yang terkenal saat itu. tulisannyo di majalah kartini banyak mengupas tentang wanita tertindas.

Sebagai jurnalis inyo meraso bertanggungjawab menyuarakan kebenaran, mengabdi pada katakata. Bagi seorang jurnalis, menurut Nita indak ado kato baranti inyo tetap mengasah kemampuan menulihnyo dan sejumlah buku sudah diterbitkan selain menerbitkan buku, ia juga menulis buku. karya terakhirnya yang inyo tulih bersamo Eko Yanche Endrie adalah Otobiografi Prof. Dr. Marlis Rahman, M.sc: Gubernur Cendekiawarman, diluncurkan di Padang bulan September lalu, selepas Nita salasai menuaikan ibadah haji di Mekkah.[1]

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. Chaniago, Hasril (2018). 121 Wartawan Hebat dari Ranah Minang dan Sejumlah Jubir Rumah Bagonjong. Padang: Panitia Pelaksanaan Daerah Hari Pers Nasional 2018 Biro Humas Setda Provinsi Sumatra Barat.