Konteks komunikasi

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Konteks komunikasi adolah caro dan hal nan ado dalam komunikasi nan tabagi manjadi: komunikasi intra pribadi, komunikasi antar pribadi, komunikasi kelompok, komunikasi publik, komunikasi organisasi, dan komunikasi massa.

Klasifikasi[suntiang | suntiang sumber]

  1. Komunikasi intrapribadi
    Proses komunikasi intra pribadi tajadi di dalam diri urang tu surang. Kagiatan komunikasi iko punyo tujuan untuak mangecek samo diri surang. Contoh dari komunikasi intra pribadi dalam kahidupan sahari-hari sarupo mangecek dalam hati, proses bafikia, dan batanyo ka diri surang.[1][2]
  2. Komunikasi antarpribadi
    Komunikasi iko tajadi di duo urang atau labiah. Disiko mulai bisa dicalian unsur-unsur komunikasi sarupo sumber, penerima, pesan, saluran, akibat dan umpan baliak. Contoh dari model komunikasi iko adolah maota samo kawan, bacarito, curhat, dan nan lainnyo.[3]
  3. Komunikasi kelompok
    Sasuai jo namonyo, komunikasi iko tajadi dalam kelompok dengan jumlah urang biasonyo sabanyak tigo sampai salapan urang. Dalam kelompok, komunikasi nan tajadi biasonyo tentang urusan dari salah surang anggota kelompok atau urusan kelompok basamo. Contohnyo dalam kehidupan sahari-hari adolah diskusi kelompok. [4]
  4. Komunikasi publik
    Komunikasi iko tajadi di ruangan publik. Sumber dari informasi ko biasonyo basifat tunggal, sedangkan panarimo informasi dalam jumlah nan jamak. Tujuan komunikasi iko adolah untuak manyampaian informasi ka khalayak umum. Contohnyo dalam kehidupan sahari-hari adolah pidato publik.[5]
  5. Komunikasi organisasi
    Komunikasi organisasi tajadi dalam suatu susunan kepengurusan organisasi nan punyo kedudukan dan tingkatan nan basifat hirarki. Komunikasi iko manjalehan gaya komunikasi antaro atasan samo karyawan biaso di dalam suatu perusahaan. Di organisasi pastinyo ado pambagian karajo nan mambuek gaya komunikasi antaro sasamo anggota manjadi babeda samo anggota ka ketua.[6][7]
  6. Komunikasi massa
    Komunikasi masa adolah proses komunikasi nan manggunoan media masa sebagai saluran atau media komunikasinyo. Media massa adolah media nan manghubuangan urang banyak atau massa. Proses komunikasi ko bisa dicontohan di tananan berita cuaca dengan pembawa berita maagiah informasi tentang cuaca ka pemirsa malalui media televisi.[8]

Hambatan komunikasi[suntiang | suntiang sumber]

Komunikasi nan tajadi bisa tagaduah karano beberapa hambatan. Hambatan itu bisa dibagi manjadi:

  1. Hambatan fisik
    Hambatan iko mannankuik tentang kekurangan fisik nan dimiliki oleh pihak nan melakukan komunikasi. Contohnyo taliko pakak, lidah cadel, dan kekurangan dalam bahaso sahinggo proses komunikasi susah dilakuan.
  2. Hambatan psikologis/kepribadian
    Hambatan iko masih tajadi di pihak nan bakomunikasi dengan mannankuik tentang kondisi psikologisnyo. Contohnyo komunikasi agak payah samo urang nan punyo gangguan kejiwaan.
  3. Hambatan budaya
    Tajadi menurut kebiasaan dan budaya pihak nan bakomunikasi.
  4. Hambatan bahasa
    Perbedaan bahaso antar urang bisa manjadi hambatan dalam proses komunikasi.
  5. Hambatan kecakapan teknologi
    Kini, komunikasi bisa tajadi melalui media teknologi. Kemampuan urang dalam manggunoan teknologi bisa jadi hambatan dalam komunikasi.
  6. Hambatan lingkungan
    Komunikasi urang dengan lingkungan parumahan nan rapek mode di kota tantu akan babeda samo urang nan tingga digunuang dengan jarak rumah nan jauah.[9]

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. Yani, Wa Ode Nurul (2018-09-03). "KOMUNIKASI INTRAPRIBADI DALAM MEMBENTUK SIKAP PERCAYA DIRI MELALUI NEURO LINGUISTIC PROGRAMMING". DIALEKTIKA (dalam bahasa Inggris). 5 (2). ISSN 2654-5985. 
  2. Arbi, Armawati (2016-12-30). "Manajemen Komunikasi Intrapribadi (KIP)". Communicology: Jurnal Ilmu Komunikasi (dalam bahasa Inggris). 4 (1): 37–56. doi:10.21009/communicology.041.03. ISSN 2580-9172. 
  3. Bahri, Andini Nur (2018-07-31). "PERAN KOMUNIKASI ANTAR PRIBADI PADA LINGKUNGAN KERJA DALAM PERSPEKTIF ISLAM". Jurnal Ilmiah Sosiologi Agama (JISA) (dalam bahasa Inggris). 1 (1): 128–142. doi:10.30829/jisa.v1i1.1780. ISSN 2620-8059. 
  4. Iskandar, Joni; Syueb, Sudono (2017). "Pengaruh Komunikasi Interpersonal dan Komunikasi Kelompok terhadap Kohesivitas Kelompok pada Supporter Persebaya Korwil Suramadu". Ultimacomm: Jurnal Ilmu Komunikasi (dalam bahasa Inggris). 9 (2): 90–109. doi:10.31937/ultimacomm.v9i2.812. ISSN 2656-0208. 
  5. Prasetya, Arif Budi (2018-12-26). "PENGEMBANGAN KOMUNIKASI PUBLIK DAN PARIWISATA BERBASIS INTERNET PADA WEBSITE DINAS PARIWISATA PEMERINTAH KOTA MALANG". WACANA: Jurnal Ilmiah Ilmu Komunikasi (dalam bahasa Indonesia). 17 (2): 135–142. doi:10.32509/wacana.v17i2.645. ISSN 2598-7402. 
  6. Zahara, Evi (2018-06-08). "PERANAN KOMUNIKASI ORGANISASI BAGI PIMPINAN ORGANISASI". Warta Dharmawangsa (dalam bahasa Indonesia). 0 (56). doi:10.46576/wdw.v0i56.8. ISSN 2716-3083. 
  7. Irawan, Dede; Venus, Antar (2016-12-23). "PENGARUH IKLIM KOMUNIKASI ORGANISASI TERHADAP KINERJA PEGAWAI KANTOR KELUARGA BERENCANA JAKARTA BARAT". Jurnal Kajian Komunikasi (dalam bahasa Indonesia). 4 (2): 122–132. doi:10.24198/jkk.v4i2.7367. ISSN 2477-5606. 
  8. Fitriansyah, Fifit (2018-09-04). "Efek Komunikasi Massa Pada Khalayak (Studi Deskriptif Pengguna Media Sosial dalam Membentuk Perilaku Remaja". Cakrawala - Jurnal Humaniora (dalam bahasa Inggris). 18 (2): 171–178. doi:10.31294/jc.v18i2.4228. ISSN 2579-3314. 
  9. Harivarman, Dwi (2017-09-21). "Hambatan Komunikasi Internal di Organisasi Pemerintahan". Jurnal ASPIKOM (dalam bahasa Indonesia). 3 (3): 508–519. doi:10.24329/aspikom.v3i3.171. ISSN 2548-8309.