Es teler

Dari Wikipedia baso Minang, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Es Teler

Es teler adolah minuman buah asli Indonesia. Pokat, Karambia Mudo, Cincau, Nangko, dan buah-buahan lainnyo dihidangan jo santan, susu kental manih, daun Pandanus amaryllifolius (biasanyo dalam bantuak sirup raso karambia jo pandan), gulo, jo saketek garam.

Sejarah[suntiang | suntiang sumber]

Es teler marupoan minuman asli dari Jawa Tengah, Indonesia. Asal mulo atau sejarah kironyo dari Kabupaten Sukoharjo. Pada tahun 1957, minuman iko muncul dek di sobokan oleh Hj.Samijem Darmo Putro (Ibunda Tukiman Darmowijono), urang kampuang Juron, Kecamatan Nguter, Kabupaten Sukoharjo, Jawa tengah.

Hj. Samijem jo Tukiman adolah urang pertamo yang menyobokannyo. “Memang awalnyo ambo yang manyobokan racikan es teler itu. Sudah itu, es teler banyak dima - dima. Ambo sangajo indak mematenkannyo,” keceknyo.

Demi menopang hidup, keluarga Darmo Putro merantau ke Jakarta sebagai pedagang buah asongan didaerah Menteng, Jakarta Pusat. Diraso hasil dari berdagang buah kurang untuak memenuhi kabutuhan sehari-hari, keluarga Darmo Putro (Tukiman Darmowijono) lalu berinisiatif untuak manjua es buah. Seiringnya bajalannyo waktu, mereka berinovasi dengan mancampuran buah nangka, karambia, pokat, sirup, jo susu. Tanpa diduga, banyak urang yang suko dengan campuran babagai buah tasabuik.

Namo itu diambiak dari ungkapan seorang pelanggan yang mengecekan “esnyo mambuek teler“. Dari ungkapan itu es teler diraso cocok sebagai namo minuman lamak iko.

Bamodalan keberanian, tekat, dan saketek pitih, keluarga darmo putro lalu mambuka waruang makan didaerah Cikini, Jakarta Pusat di kawasan metropol Megaria. Rumah makan tasabuik diberi namo Es Teler Sari Mulia Asli. Dirumah makan iko, manyadioan juo Ayam Goreng, Bakso, Siomay, jo berbagai aneka minuman. Dan usaho keluarga Darmo Putro berkembang hinggo kini.

Hingga kini beliau alah punyo 7 cabang yang telah didirianyo. Indak tangguang-tangguang pelanggannyo pun banyak dari kalangan artis jo politisi tanamo, seperti Rieke Dyah Pitaloka, Jarwo Kuat, Puan Maharani, Faisal Basri, Gatot Amrih yang juo mantan Bupati Sukoharjo, dan indak ketinggalan sejumlah sanak jo Keluarga Cendana (keluarga mantan Presiden Soeharto). Beliau juo pernah diundang Ebeth Kadarusman yang juo manjadi salah satu pelanggan setia es telernyo, untuk mengikuti siaran di televisi pada tahun 1993.

Ndak nio dianggap lupo jo kampuang halaman, Keluarga Darmo Putro juo mambuka rumah makan di Sukoharjo, di Jl. Raya Veteran No.30. Sebagai tampek yang dicari untuak makan, pada tahun 2005 Es Teler resmi dijadian minuman khas Sukoharjo oleh Bambang Riyanto Bupati Sukoharjo yang menjabaik waktu itu 2005.

Referensi[suntiang | suntiang sumber]

http://klatenupdate.com/184/ternyata-penemu-es-teller-adalah-orang-sukoharjo/