Danau Kaco

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Danau Kaco adolah sebuah danau yang talatak di daerah Taman Nasional Kerinci Seblat, Desa Lembur, Kecamatan Gunuang Rayo, Provinsi Jambi. Aia dari danau ko bawarna janiah kabiruan sarupo kaco. Keindahan Danau Kaco ko layak untuak di nikmati bagi para pangunjuang. Pangunjuang bisa manjadikan danau ko sabagai tampek yang akan dikunjuangi katiko barado di Jambi.[1]

Legenda Danau kaco[suntiang | suntiang sumber]

manuruik carito secaro turun-temurun, kilauan yang datang itu dari intan titipan punyo para pemuda yang akan maminang anak padusi seorang Rajo yang banamo Rajo Gagak. anaknyo adolah urang yang paliang cantik.

Inyo banamo Napal Melintang. Manuruik carito legenda, kecantikkannyo bahkan mamikek hati ayahnyo sendiri. Rajo Gagakpun mambaok anaknyo lari, lalu maninggakan intan dari para pamuda di dasar danau.

Sampai kini, masyarakat banyak mampicayoi bahwa kilauan cahayo adolah intan dari paninggalan Rajo Gagak.

Pado dasarnyo, carito legenda ko babeda pandapek. Ado juo yang mampicayoi bahwa Rajo Gagak urang yang sarakah. Siapopun yang akan mamininang anaknyo diwajibkan maagiahkan harotonyo barupo ameh jo intan.

sayangnyo, dari kesarakahannyo mambuek anaknyo manjadi buruak. Sahinggo, anaknyo dibanamkan kadalam danau basamo saluruh harato yang diagiahkan dari laki-laki yang akan maminangnyo. Sajak itulah, danau ko berkilau cahayo.[2]

Lokasi Danau kaco[suntiang | suntiang sumber]

Lokasi danau kaco barado dikawasan Taman Nasional Kerinci Seblat, Desa lembur, Kecamatan Gunuang Rayo. Kalau dipetakan atau digambarkan, lokasi danau sarupo bak mutiara biru yang barado ditangah rimbunyo batang kayu rindang.

Rute Menuju Danau Kaco[suntiang | suntiang sumber]

Dari kota, para pangunjuang harus melakukan pejalanan ka Sungai panuah yang bajarak 500 kilometer. Dari sinan, pejalanan dilanjuikkan ka Desa Lumpuah, kiro-kiro manggunokan wakatu 45 menit.

Dari Desa Lumpuah, bajalan katampek danau kaco dimulai. Untuak masuak Taman Nasional, para panjuang harus bajalan kaki melewati hutan salamo kurang labiah 4 jam.

Walaupun pejalannyo yang malelahkan, namun sagalonyo akan tabayiah katiko sampai di Danau Kaco ko. Pamandangan disekitar danau di kaliliangi oleh batang kayu yang rindang dan udaronyo yang sajuak.

Pado malamnyo, keindahan Danau kaco mangkin rancak. apo lai, katiko pado bula purnamo. Cahayo bulan yang tarang , mambuek aia Danau Kaco labiah bacahayo. Pamandangannyo tampak sarupo cahayo gadang yang diarahkan ka langik. karano itulah, tampek ko dijadikan para pangunjuang sebagai tampek bakemah. [3]

Rujuakan[suntiang | suntiang sumber]

  1. Media, Kompas Cyber. "Menyusuri Legenda dari Danau Kaco". pesonaindonesia.kompas.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-17. 
  2. Media, Kompas Cyber. "Menyusuri Legenda dari Danau Kaco". pesonaindonesia.kompas.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-17. 
  3. Media, Kompas Cyber. "Menyusuri Legenda dari Danau Kaco". pesonaindonesia.kompas.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-11-17.