Sako

Wikipedia Minangkabau - Lubuak aka tapian ilimu
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sako adalah sabuah desa nan ado di Kecamatan Pangean, Kabupaten Kuantan Singingi, Provinsi Riau, Indonesia. Namo sako diambiak dari namo sungai sako nan ado di barat desa ko, namo sungai tu surang diambiak dari kato "Soko" (Punyo basamo). Dulu nyo sako marupokan bagian salah satu dusun dari desa Pasar baru pangean, sako akhirnyo di mokarkan manjadi sabuah desa nan dapek manjalankan pamarintahan nyo surang.

LOKASI DESA SAKO

Desa Sako talatak di Kecamatan pangean Kabupaten Kuantan Singingi.

Dengan Bateh wilayah:

  • Sabolah Utara babateh dengan Desa Sungai Lansek.
  • Sabolah Selatan babateh dengan Desa Pasarbaru.
  • Sebolah Barat babateh dengan Kecamatan Sentajo Raya.
  • Sebolah Timur babateh dengan Desa Pasar baru jo Kecamatan Logas Tanah Darat

Loweh wilayah desa ko sakitar 35km², Wakotu mamasuki wilayah desa, di sapanjang jalan nampak joleh kobun warga yang kini sebagian bosar ditanami batang gota dan sawit. Mamasuki wilayah pemukiman, ken basuo persimpangan yaitu Simpang Sako. Simpang ka kanan, poi ka wilayah Sako dalam dan jalan ka Desa sungai lansek. dan jalan luruih ka dopan poi ka daerah pabatean kecamatan. Di Desa Sako ado pambagian wilayah, dimano desa Sako tabagi menjadi 2 (duo) kalompok pamukiman yaitu sako bagian luar dan sako bagian dalam atau disebuik gai dengan istilah "Darek", yang biasanyo sako bagian dalam bamukim warga transmigrasi atau pandatang dari pulau jawa. Dalam perkembagan batambahnyo jumlah penduduak, rimbo dan kobun ko kini la barubah manjadi daerah pamukiman.

KEADAAN PANDUDUAK DESA SAKO

Desa Sako bapanduduak kiro-kiro 1.760 jiwa, dengan perincian

sebanyak jantan 889 jiwa dan padusi 871 jiwa dengan jumlah kepala keluarga sakiro 525. Panduduak desa ko manganut agama islam, dan mayoritas nen tinggal di desa ko adalah panduduak asli. Enyo yang manjadi warga pandatang adalah urang Jawa (2%), dan batak.

Sebagian ketek pandatang ko awalnyo datang untuak bakarojo dan membuka lahan. Panduduak pandatang bisa dianggap warga desa jikok lah manotap lobiah dari tigo tahun di desa dan lah meminta izin. pandatang ka desa ko sakiro tahun 1980-an, urang-urang Jawa ko masuak ka desa sebagai buruh tani dan untuak badagang cando mambuka kodai ketek

TOPOGRAFI DESA SAKO

Tanah yang ado di Desa Sako mampunyoi tekstur nen cukuik subuar. Jenis tanah di Desa Sako indak jauah barbedo dengan jenis tanah nen ado di wilayah kecamatan Pangean Lainnyo, tanah gembur dan bawarna itam. Jenis tanah ko sangek suai untuak lahan patanian. Keadaan tanah cando ko biasonyo digunon dek warga untuak membuka lahan pakobunan gota jo sawit.

Kondisi topografi tanah pamukiman warga Desa Sako kabanyakan togak ditanah nen rato. Ado juo yang indak rato gai, ado babarapk bagian tanah nen lobiah tinggi dari sakuliliangnyo, Sabagian godang wilayah desa Sako merupokan dataran tinggi, Suhu udaro di desa Sako samo dengan wilayah desa lain di kecamatan Pangean nen marupokan iklim tropis dengan suhu udaro kiro kiro antaro 19,5° C sampai dengan 34,2° C.

Sedangkan musim nen ado di Kecamatan Pangean ko adalah musim ujan dan musim kamarau, musim ujan tajadi pado bulan September (Sambilan) sampai dengan bulan Maret (Tigo) dan musim kamarau tajadi pado bulan April (Ompek) sampai dengan bulan Agustus (Lapan). Manuruik warga desa, musim pangujan dapek dibagi manjadi duo yaitu, musim pangujan partamo dan musim pangujan kaduo. Pado musim pangujan partamo nen tajadi sakitar awal bulan Agustus (Lapan) sampai Januari (Satu) kondisi tanah jadi lombok. Struktur tanah lobiah gombuar dan warnanyo lobiah itam. Pado musim ko, kabanyakan petani mamiliah mananam tanaman sayuar- sayuaran.

SARANA DAN PRASARANA DESA SAKO

Sarana umum nen tasadio di Desa Sako maliputi

Sarana Pandidikan:

  • Sekolah Dasar:
SD Negeri 016 Sako 
  • Sekolah Menengah Pertama:
SMP Negeri 3 Pangean
  • Sekolah Menengah Kejuruan:
SMK Negeri 1 Pangean


Sarana Kesehatan:

  • Sabuah posyandu sekaligus sabagai tompek Praktek Bidan Desa

Sarana pendidikan yang cukuik mamadai, Sekolah Dasar lah togak sajak tahun 1990, samantaro SLTP nyo baru baru togak pado tahun 2004. Dan SMK togak pado tahun 2008. Sabagai sarana kesehatan Praktek bidan desa yang barado di desa ko sakaligus bafungsi sabagai Posyandu desa. Bidan desa nen batugas di desa Sako ko basadio gai untuak bapanggial karumah-rumah penduduak. kalau ado warga nen sakik dan indak sanggup datang langsuang ka tompek praktek. Kaberadaan praktek bidan desa ko sangek mambantu manjago kesehatan dan mamborikan panyuluhan kesehatan untuak warga desa.

Caliak pulo[suntiang | suntiang sumber]